Minggu, 08 Juli 2012 - 10:00:10 WIB
Calon Siswa Baru SMPN 1 Labuan Melebihi KuotaKategori: Pendidikan - Dibaca: 370 kali

Baca Juga:Desa Karanggetas Siap Mendapat Listrik GratisSidang Kasus Perusakan di PN Siantar Sering Dipimpin Hakim Tunggal, Diminta Agar Dilaporkan ke KYKades Sukaraja Akui Memalsukan Tanda Tangan dan Cap RWSMK Teknologi Plus Padjadjaran Kota Sukabumi Siap Menampung 600 Peserta Didik Baru

Pandeglang, Jaya Pos

Calon siswa baru Sekolah Menengah Pertama Negeri (SMPN) 1 Labuan untuk Tahun Ajaran 2012-2013 ternyata melebihi kuota yang ada. Menurut catatan pihak sekolah bahwa calon siswa baru yang sudah mendaftar dan terdaftar dari beberapa lulusan SDN yang ada di Kec Labuan Kab Pandeglang mencapai 412 sementara ruang kelas yang tersedia hanya mampu menampung  324 siswa.

Hal yang sama disampaikan Drs Iip Saepudin M.MPd, Kepala Sekolah SMPN 1 Labuan dalam acara sosialisasi bersama Ketua dan Anggota Komite sekaligus para orang tua murid yang digelar di pilar Geduang SMPN 1 Labuan, belum lama ini.

Menurut Iip, jika sejumlah 412 calon siswa  harus diterima semua tanpa melalui test dan seleksi, jelas SMPN 1 Labuan sangat tidak mungkin sebab kapasitas yang ada sangat terbatas. “Akan tetapi, melalui acara sosialisasi ini mari kita berembuk dan bermusyawarah bagaimana cara dan upaya kita sehingga keinginan para orang tua yang memiliki putra-putri melanjutkan sekolah ke SMPN 1 Labuan ini sama halnya dengan keinginan kami,” katanya.

Sementara Ketua Komite SMPN 1 Labuan, Enjat Sudrajat memberikan pemahaman kepada sejumlah calon wali murid yang hadir, bisa saja semua calon siswa baru diterima di SMPN 1 Labuan, akan tetapi sebagaimana dikatakan kepsek mengingat, terbatasnya ruang kelas dan mobiler yang ada, maka satu-satunya upaya yang harus dilakukan adalah dengan cara memberian sumbangsih pembelian mobiler baru dan nilai  Rp 125 ribu per orang,” katanya.

Usulan yang dilontarkan oleh Ketua Komite pada umumnya disepakati oleh sebahagian  calon wali murid, meski sebahagian lainnya masih diliputi pertanyaan yang tidak terjawab mengingat ruang waktu yang terbatas dan acara sosialisasi itu pun layak dipertanyakan sebab jumlah sumbangsih yang ditentukan tidak disikapi dengan berita acara kesepakatan dan penandatanganan dari Ketua Komite sekaligus diketahui oleh kepsek.

“Ini kan sifatnya sumbangsih, berarti nilainya tidak boleh ditentukan. Artinya, di sesuaikan dengan keridhoan dan kemampuannya. Akan tetapi jika nilai sumbangsih itu ditentukan, terus terang kami tidak paham,” kata Jumahdi Samaun, salah satu calon wali murid saat dikonfirmasi.

Masih menurut Jumahdi, acara sosialisasi itu merupakan urun rembuk bagaimana cara semua calon siswa baru dapat tercover di SMPN 1 Labuan. “Kalau kita uji materil dari 412 calon siswa yang terdaftar sementara kebutuhan ruang belajar 324 siswa berarti kita harus mempertahankan 88 calon siswa. Nah, dari 88 calon siswa tersebut jelas harus kita atasi bersama,” katanya.

Hanya saja, menurut Jumahdi, jika 88 calon siswa tersebut diatasi oleh yang harus memberikan sumbangan Rp 125 per orang, hasilnya cukup fantastik. Padahal hanya sebatas kebutuhan mobiler semata.

encermati hal itu, salah satu calon wali murid yang namanya tidak mau disebutkan mengatakan, pihak komite terlalu pagi membicarakan masalah yang berkaitan dengan uang.

“Seharusnya ajak dulu sebahagian calon wali murid melihat langsung, apa betul ruang kelas terbatas sebagai acuan dan bahan dasar dari acara sosialisasi yang digelar sebagaimana yang diterangkan dari Pedum BOS bahwa wali murid dan komite berhak membantu membangun sekolah jika betul-betul diperlukan berdasarkan kenyataan yang terdengar dan terlihat,” tegasnya. Yan/Rus


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Komentar:
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerProyek Kawasan Wisata Penataran Blitar Abaikan Spek Kadis dan Satker Disbudpar Lempar Tanggung Jawab (59090)Kejanggalan Pengadaan Barang dan Jasa di Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman Kab Sidoarjo Terciu (50947)Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kab Pasuruan, Realisasi Drainase di Desa Rejosari Kecamatan (14252)Walikota Tanjungbalai Hadiri Seminar Nasional Yang Diselenggarakan Pusat Kajian Selat Malaka USU Me (13817)Perempuan Misterius Titip Bayi, Gegerkan Warga Kolelet Picung (13719)BPPT MoU Dengan Pemkab Natuna Kaji Pemanfaatan Teknologi Guna Mendukung Percepatan Pembangunan Dae (13399)Sepasang Kekasih Tewas Di Hotel Kisaran (13353)Kejahatan Freddie Tan, Menjual Aset Triliunan Milik Pemprov DKI Jakarta (12701)Perselingkuhan Antar Kepsek Akhirnya Terbongkar (8738)Sintong Gultom Bubarkan Rapat Banmus DPRD Setiran Bonaran Situmeang (8258)
Bedah JayaposKetua NCW Lahat Dapat Surat Balasan Terkait Dugaan Korupsi di PUPR Senilai Rp24 MNCW desak KPK agar secepatnya memproses kasus dugaan korupsi senilai Rp 24 miliar yang dilaporkan melalui ...


RSI Siti Hajar Tidak Profesional Dalam Menangani PasienPolemik Pengiriman 2.493 Ton Zirkon Oleh PT Putraprima Mineral MandiriDiduga Gelapkan Dana Nasabah, PT PNM Unit Amurang Dilaporkan Ke Polda SulutMencuri Kabel Milik PT OKI Pulp and Papers Mills, Sarmadin Ditangkap PolisiMantan Camat Merapi Timur Diduga Terlibat Pembuatan Surat Tanah FiktifDrainase Desa Rimba Beringin Rusak Diduga Pembangunan Asal JadiRealisasi APBD Membengkak, Biaya Perjalanan Dinas 2017 Terindikasi Korupsi ?
Laporan KhususPenilaian Dasawisma Aster II "Optimis Raih Juara"Padang Panjang, Jaya Pos Dasawisma Aster II berhasil menjadi nominator Kelompok Dasawisma Berprestasi ...


Fachrori: Kita Berupaya Maksimal Wujudkan Program Pembangunan 30 Ribu Massa Akan Ramaikan Gelaran Generasi Muda Cinta Lalu Lintas di Provinsi JambiFachrori Rapat Bersama Mentan Bicarakan Penguatan Harga Karet dan PanganHasil Evaluasi SAKIP Pemkab Gunung Mas Raih Predikat BPerbub Baru: Gaji PTT di Gumas Diatas UMKBupati Gumas Lantik 59 Kades Terpilih Periode 2018-2024Jiwa Rela Berkorban R Joko Kaiman Perlu Diteladani