Minggu, 08 Juli 2012 - 10:00:10 WIB
Calon Siswa Baru SMPN 1 Labuan Melebihi KuotaKategori: Pendidikan - Dibaca: 13 kali

Baca Juga:Desa Karanggetas Siap Mendapat Listrik GratisSidang Kasus Perusakan di PN Siantar Sering Dipimpin Hakim Tunggal, Diminta Agar Dilaporkan ke KYKades Sukaraja Akui Memalsukan Tanda Tangan dan Cap RWSMK Teknologi Plus Padjadjaran Kota Sukabumi Siap Menampung 600 Peserta Didik Baru

Pandeglang, Jaya Pos

Calon siswa baru Sekolah Menengah Pertama Negeri (SMPN) 1 Labuan untuk Tahun Ajaran 2012-2013 ternyata melebihi kuota yang ada. Menurut catatan pihak sekolah bahwa calon siswa baru yang sudah mendaftar dan terdaftar dari beberapa lulusan SDN yang ada di Kec Labuan Kab Pandeglang mencapai 412 sementara ruang kelas yang tersedia hanya mampu menampung  324 siswa.

Hal yang sama disampaikan Drs Iip Saepudin M.MPd, Kepala Sekolah SMPN 1 Labuan dalam acara sosialisasi bersama Ketua dan Anggota Komite sekaligus para orang tua murid yang digelar di pilar Geduang SMPN 1 Labuan, belum lama ini.

Menurut Iip, jika sejumlah 412 calon siswa  harus diterima semua tanpa melalui test dan seleksi, jelas SMPN 1 Labuan sangat tidak mungkin sebab kapasitas yang ada sangat terbatas. “Akan tetapi, melalui acara sosialisasi ini mari kita berembuk dan bermusyawarah bagaimana cara dan upaya kita sehingga keinginan para orang tua yang memiliki putra-putri melanjutkan sekolah ke SMPN 1 Labuan ini sama halnya dengan keinginan kami,” katanya.

Sementara Ketua Komite SMPN 1 Labuan, Enjat Sudrajat memberikan pemahaman kepada sejumlah calon wali murid yang hadir, bisa saja semua calon siswa baru diterima di SMPN 1 Labuan, akan tetapi sebagaimana dikatakan kepsek mengingat, terbatasnya ruang kelas dan mobiler yang ada, maka satu-satunya upaya yang harus dilakukan adalah dengan cara memberian sumbangsih pembelian mobiler baru dan nilai  Rp 125 ribu per orang,” katanya.

Usulan yang dilontarkan oleh Ketua Komite pada umumnya disepakati oleh sebahagian  calon wali murid, meski sebahagian lainnya masih diliputi pertanyaan yang tidak terjawab mengingat ruang waktu yang terbatas dan acara sosialisasi itu pun layak dipertanyakan sebab jumlah sumbangsih yang ditentukan tidak disikapi dengan berita acara kesepakatan dan penandatanganan dari Ketua Komite sekaligus diketahui oleh kepsek.

“Ini kan sifatnya sumbangsih, berarti nilainya tidak boleh ditentukan. Artinya, di sesuaikan dengan keridhoan dan kemampuannya. Akan tetapi jika nilai sumbangsih itu ditentukan, terus terang kami tidak paham,” kata Jumahdi Samaun, salah satu calon wali murid saat dikonfirmasi.

Masih menurut Jumahdi, acara sosialisasi itu merupakan urun rembuk bagaimana cara semua calon siswa baru dapat tercover di SMPN 1 Labuan. “Kalau kita uji materil dari 412 calon siswa yang terdaftar sementara kebutuhan ruang belajar 324 siswa berarti kita harus mempertahankan 88 calon siswa. Nah, dari 88 calon siswa tersebut jelas harus kita atasi bersama,” katanya.

Hanya saja, menurut Jumahdi, jika 88 calon siswa tersebut diatasi oleh yang harus memberikan sumbangan Rp 125 per orang, hasilnya cukup fantastik. Padahal hanya sebatas kebutuhan mobiler semata.

encermati hal itu, salah satu calon wali murid yang namanya tidak mau disebutkan mengatakan, pihak komite terlalu pagi membicarakan masalah yang berkaitan dengan uang.

“Seharusnya ajak dulu sebahagian calon wali murid melihat langsung, apa betul ruang kelas terbatas sebagai acuan dan bahan dasar dari acara sosialisasi yang digelar sebagaimana yang diterangkan dari Pedum BOS bahwa wali murid dan komite berhak membantu membangun sekolah jika betul-betul diperlukan berdasarkan kenyataan yang terdengar dan terlihat,” tegasnya. Yan/Rus


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Komentar:
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerDinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kab Pasuruan, Realisasi Drainase di Desa Rejosari Kecamatan (4500)Proyek KA di Sulsel Membawa Petaka, Danyon Zipur Jadi Tersangka (2989)Komentari Kasus e-KTP, Andar: Abraham Samad Itu 'Omdo' (1659)Pandangan Umum Fraksi PDIP, PAN, dan RNB Terhadap Nota Keuangan dan Raperda APBD Kota Depok TA 2018 (1080)PT IIGF Adakan Baksos di Desa Telajung (604)PT Jembatan Nusantara Melakukan Pembohongan Terhadap Pelamar Pekerjaan (441)Proyek Jalan Siduk-Ketapang Rp 27 M Diduga Bermasalah (328)Wujud Sinergitas TNI Polri, Polsek Wates Makan bersama dengan 70 Anggota TNI (283)Diabetes, Ancaman Yang Harus Diwaspadai (273)Ratusan Pekarya KSO Demo PT BBP (238)
Bedah JayaposBendungan Karalloe Senilai 518 M Tidak Selesai PPK dan Kontraktor Enggan KomentarMakassar, Jaya Pos Mega proyek konstruksi pembangunan Bendungan Karalloe, yang menelan anggaran sebesar Rp ...


Tangani Sengketa Tanah Damang Tewah Turun LapanganPT EBB Supply Puluhan Ribu Ton Solar Perhari ke Penambang di Sei KahayanRehab Sekolah Di Pandeglang Diduga Rawan PenyimpanganBPN Maros Akan Panggil Pemilik Sertifikat Ganda Pada Lahan Proyek Mamminasata Pekerjaan Jalan Pasirkadu-Perdana Dikeluhkan WargaPT. MAJI Diduga Serobot Lahan Kelompok Tani Karya MandiriPeningkatan Jalan Kebonagung Kemangsen Menyimpang
Laporan KhususMemperkenalkan Lebih Dini Budaya Batak Pada Anak-Anak Melalui Natal STM SarohaJakarta, Jaya Pos Perayaan Natal Parsahutaon STM Saroha Kedaung Kali Mati Jakarta Barat, Sabtu (9/12/2017) ...


Waiting List Keberangkatan Jamaah Haji Kabupaten Ciamis Sudah Mencapai 2030Menggali Monumen Quo Lijn, Tim Pusat Sejarah Kepolisian Melakukan PenelitianSiapkan Aparatur Transportasi Handal, Padang Panjang Teken MoU dengan STTDPemkab Mukomuko Memperingati Maulid Nabi Mudammad SAW 1439 H/2017 MImbau Pemkab/Pemkot Ingatkan Masyarakat Lakukan Pencegahan KebakaranPengembangan Pemasaran Melalui OnlinePublikasi Kinerja Setda Kabupaten Bogor Semester II Tahun 2017