Minggu, 23 September 2012 - 10:11:57 WIB
Guru Tua, Penentu Ibukota Sulteng di Palu, Presiden Soekarno Pemberi Nama Bandara MutiaraKategori: Sulawesi Tengah - Dibaca: 1049 kali

Baca Juga:Pungli dan Calo Merajarela di Satpas Polres BlitarSatres Narkoba Polres Majalengka, Ringkus Gembong Sindikat Pengedar GanjaWalikota Jaksel dan Jajarannya Tidak Tanggap, PT Codefin Group Jarah Lahan Fasos-Fasum di PesanggrahBupati Simalungun DR JR Saragih "Suap" Uspida

Palu-Sulteng, Jaya Pos

Bandar Udara (Bandara) Kelas I Mutiara Palu, merupakan bandara terbesar yang ada di Sulawesi Tengah (Sulteng), yang kini sedang giat- meningkatkan infrastruktur guna memberikan pelayanan pengguna jasa yang lebih baik lagi. Terbukti, kini sedang dibangun fasilitas terminal penumpang serta areal parkir. Proyek tersebut bernilai ratusan milyar rupiah, yang bersumber dari APBN, dan pembangunannya dikerjakan oleh PT Adhi Karya, dan KSO dengan PT Setia Mulia Abadi.

Seiring bandara ini menampakan kemajuan fasilitas, diikuti pula adanya keinginan untuk memberi tambahan nama dibelakangnya yaitu Sis Aljufri, maka akan bernama Bandar Udara Mutiara Sis Aljufri. “Nama Bandara Mutiara Palu kita akan usulkan, agar diganti menjadi Mutiara Sayied Idrus bin Salim Aljufri (SIS Aljufri),” ujar H Rusdy Mastura yang kini Walikota Palu untuk periode ke 2, di Hari Ulang Tahun (Haul) wafatnya Habib Idrus Aljufri Ke- 44.

Cudy (sapaan akrabnya) mengungkapkan perubahan nama bandara, akan tetap memasukkan kata Mutiara pada awal nama Sis Aljufri. Maknanya, Habib Idrus merupakan Mutiara dari Indonesia Timur yang patut dihargai dan diberi penghargaan yang tinggi. “Habib Idrus, pantas kita sebut sebagai Mutiara,” katanya.

Ditambahkan, perubahan nama bandara itu merupakan kewenangan pemerintah kota (pemkot), berkonsultasi ke pemerintah pusat.
Adanya keinginan dan usaha untuk memberikan tambahan nama SIS Aljufri setelah nama Bandar Udara Mutiara. “Maka, selaku Otoritas Bandara pada prinsipnya kami siap melaksanakan peraturan pemerintah pusat,” ujar Herson selaku Kepala Bandar Udara Mutiara Palu.

Guru Tua, Ulama asal Hadramaut, Yaman Selatan, yang pada 1930 mengembangkan pendidikan Islam di Sulawesi Tengah, Perayaan Haul nya dilaksanakan di Kompleks Perguruan Islam Alkhairat Jalan Sis Aljufri Palu Sulawesi Tengah, dan dihadiri masyarakat dari berbagai daerah.

Selain itu, nampak hadir para tokoh Alkhairat antara lain Ketua Utama Alkhairaat Habib Saggaf bin Muhammad Aljufri, Djamaluddin Mariajang selaku Sekretaris Jenderal Pengurus Besar Alkhairaat. Hadir pula Anggota DPR RI, Suryadharma Ali selaku Menteri Agama, Menteri Sosial Salim Aljufri, Longki Djanggola selaku Gubernur Sulteng, Amdjad Lawasa selaku Sekretaris Provinsi Sulteng, Anwar Hafid selaku Bupati Morowali, Mochsen Alidrus selaku Kakanwil Kementerian Agama Sulteng, Zainal Abidin sebagai Ketua Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Datokarama Palu.

Ketua Umum Pengurus Besar Alkhairaat Habib Sayied Ali Muhammad bin Aljufri dalam sambutanya mengatakan, Alkhairaat menghargai sejarah tentang pemberian nama Bandara Mutiara Palu oleh mantan Presiden RI Pertama Ir Soekarno saat berkunjung ke Palu Sulawesi Tengah. “Kami menghargai sejarah itu, makanya nama Bandara Mutiara Sis Aljufri itu sudah ‘pas’, karena tidak bisa dipungkiri peran “Guru Tua” dalam membangun Sulawesi Tengah sejak tahun 1930 melalui lembaga pendidikan agama, dan kalau bukan karena guru tua, ibukota Sulawesi Tengah itu bukan di Palu, namun di Poso, karena Poso lebih jauh dikenal ketimbang Palu. Alkhairaat menghargai sejarah karena orang yang melupakan sejarah tidak akan maju,” tegas Habib Ali.

Sementara Menteri Agama RI Suryadharma Ali mengatakan bahwa pendiri Alkhairaat Habib Syaied Idrus bin Salim Aljufri atau “Guru Tua”, pihaknya akan ikut membantu dan mendorong agar kiranya Pemerintah RI dapat menobatkan Habib Syaied Idrus bin Salim Aljufri mendapat gelar Pahlawan Nasional. “Al Khairaat merupakan lembaga sosial keagamaan terbesar di kawasan Indonesia Timur yang berpusat di Kota Palu, dan memiliki lebih dari 1.000 Madrasah dan 20 Pondok Pesantren serta Panti Asuhan. Madrasah Yayasan itu terdiri dari Madrasah Ibtidaiah, Tsanawiah, Aliah dan sejumlah Sekolah Umum mulai TK, SD, SLTP, SMEA, Sekolah Menengah Pertanian, hingga Satu Universitas. Tim


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Komentar:
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerProyek Kawasan Wisata Penataran Blitar Abaikan Spek Kadis dan Satker Disbudpar Lempar Tanggung Jawab (59215)Kejanggalan Pengadaan Barang dan Jasa di Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman Kab Sidoarjo Terciu (51052)Walikota Tanjungbalai Hadiri Seminar Nasional Yang Diselenggarakan Pusat Kajian Selat Malaka USU Me (19654)Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kab Pasuruan, Realisasi Drainase di Desa Rejosari Kecamatan (14389)Perempuan Misterius Titip Bayi, Gegerkan Warga Kolelet Picung (13835)BPPT MoU Dengan Pemkab Natuna Kaji Pemanfaatan Teknologi Guna Mendukung Percepatan Pembangunan Dae (13525)Sepasang Kekasih Tewas Di Hotel Kisaran (13446)Kejahatan Freddie Tan, Menjual Aset Triliunan Milik Pemprov DKI Jakarta (12825)Sintong Gultom Bubarkan Rapat Banmus DPRD Setiran Bonaran Situmeang (8925)Perselingkuhan Antar Kepsek Akhirnya Terbongkar (8844)
Bedah JayaposSidang Putusan di PN BLB, Hanya Dibacakan Dua Orang HakimKab Bandung, Jaya Pos Sidang pembacaan putusan perkara Curanmor terhadap terdakwa Dicky Rahmad yang ...


Diduga Libatkan Sejumlah oknum Dewan dan Kades, Dana Pokir Diduga Jadi Ajang BancakanBermasalah, Proyek Kemenhub di KKU Rp 29 M Gagal DilaksanakanPapam Kanas Kecewa Dengan Proses Hukum Di Polsek Bilah HuluWaspada! Bank BNI Cabang Lahat Ada Indikasi Kecurangan di Transaksi Mesin ATM Nasabah ?Pemdes Patimban Diduga Lakukan Pungli SKD/SKA Hingga Ratusan Juta RupiahOtong Khusni : Bukan Hanya 5 Meter, 80 % Pekerjaan Drainase Harus DibongkarRusun Warugunung Memiliki Hutang, DPBT Kota Surabaya Harus Bertanggung Jawab
Laporan KhususIlyas Panji Alam Ajak Warga OI Budayakan Gotong-RoyongIndralaya, Jaya Pos Pemerintah Kabupaten Ogan Ilir (OI) mengajak warganya membudayakan gotong-royong (goro), ...


Sanggar Tuah Pusaka Juara I Festival Tari Kabupaten Bintan 2019Gelar Forum OPD, DBPR OptimalkanPembangunan Kantor Pelayanan, Gedung Sekolah dan Civic CenterMisteri Liang Sakti Batu GordangBupati Subang Terima Piagam Penghargaan Presiden RI Sebagai Pelaksana Revitalisasi Pasar Rakyat TerbKebebasan Pers Dan Penyimpangan Profesi JurnalisLantik Pengurus Forum Honorer, Bupati Sangat Serius Untuk Dukung Forum HonorerSekilas Sejarah Keturunan Op Guru Tatea Bulan