Senin, 18 Maret 2019 - 07:16:00 WIB
Dialog Dengan Penerima Bansos PKH dan BPNT Di Bangka Belitung, Ini Pesan Presiden Joko WidodoKategori: Laporan Khusus - Dibaca: 68 kali

Baca Juga:Banyak Berkas Palsu Beredar di Imigrasi BlitarDiduga Dianiaya, Puluhan Siswa SMKN 1 Kelautan dan Perikanan Melarikan DiriHampir 1 Tahun Kecamatan Subi Gelap GulitaForak Desak Kejati Jambi Tuntaskan Beberapa Kasus Koruspi

Khusus untuk Kota Pangkalpinang, Mensos menjelaskan Bansos Tahap I sebesar Rp. 5.081.825.000, di peruntukkan bagi 3.475 KPM PKH sedangkan Bansos BPNT sebesar untuk 5.350 keluarga.

Bangka Belitung, Jayapos

Presiden Joko Widodo me­lakukan kunjungan kerja ke Provinsi Bangka Belitung. Salah satu agendanya adalah meninjau sosialisasi penyaluran Program Keluarga Harapan (PKH) dan Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT).

“Ibu-ibu sudah menerima PKH Tahap I di bulan Januari? Apakah dananya sudah masuk? Sudah habis atau masih ada sisanya?,” sapa Presiden mengawali sambutannya di Auditorium STMIK Atma Luhur, Kecamatan Gabek, Kota Pangkalpinang Provinsi Bangka Belitung, Kamis.

Presiden mengingatkan agar dana PKH digunakan untuk pendidikan dan gizi anak. Ibu-ibu juga harus bisa mengatur keuangan dengan baik terutama mengelola penggunaan dananya.

“Kalau sudah habis ya tidak apa-apa. Senang saya kalau habis asal digunakan untuk pendidikan anak-anak, membeli makanan bergizi. Jadi betul-betul harus ada pe­rencanaannya. Untuk apa saja anggarannya,” pesan Presiden serius.

Presiden kemudian meng­undang secara acak tiga orang ibu penerima PKH ke po­dium. Secara spontan mereka satu per satu menjawab pertanyaan-pertanyaan Presiden seputar PKH. Saat tiba pada orang kedua, terjadilah dialog yang membuat seluruh hadirin tertawa dan bertepuk tangan.

“Nama saya Titik Suwarti. Seperti mimpi bertemu Pak Presiden. Biasanya saya hanya melihat di televisi. Sekarang melihat langsung. Deg-degan dekat bapak,” ujar perempuan berjilbab ini dengan mata berbinar. Presiden kemudian berta­nya berapa sisa saldo di tabungan dan melihat langsung buku tabungan yang dibawa Bu Titik.

“Ibu dapat berapa? Coba saya lihat tinggal berapa (saldonya). Nah ini masih ada sisa Rp580 ribu di tabungan,” tutur Presiden sambil membaca buku tabungan BNI milik Titik.

Suasana menjadi penuh gelak tawa saat Bu Titik bercerita tentang perasaannya yang sangat gembira akan bertemu Presiden. Gaya ceritanya yang polos dan lugu berdialog dengan Presiden membuat suasana menjadi sangat cair.

“Kayak mimpi ketemu Bapak Presiden. Soalnya sering lihat di TV. Kalau sekarang kenyataan. Deg-degan jantung saya. Hampir 55 tahun usia saya baru kali ini bertemu Pre­siden. Seperti mendapat bintang dari langit,” tuturnya membuat semua orang tertawa.

Kepada Presiden ia kemudian bercerita, sebagian uang PKH digunakan untuk membuat pempek ikan. Ia menjual makanan tradisional ini untuk menambah pemasukan keluarga. Titik mengaku harus berjuang sendiri secara ekonomi karena ia sudah menjanda selama bertahun-tahun. Suaminya telah lama meninggal.

“Saya titip pesan banyak-banyak terima kasih kepada Bapak Presiden atas bantuan PKH. Saya dapat BPJS juga sehingga bisa ke Jakarta untuk operasi anak saya yang sakit. Ada Kartu Sehat jadi operasinya gratis. Seharusnya bayar Rp60 juta kalau tidak ada kartu,” katanya.

Suasanya menjadi penuh canda saat Titik balik mewawancarai Presiden. “Aduh deg-degan jantung saya. Apa pertanyaan Bapak?,” tuturnya lugu lagi-lagi disambut tawa hadirin.

Setelah berdialog selama kurang lebih 15 menit, dialog yang berlangsung akrab dan tak berjarak ini diakhiri Presiden dengan menyerahkan kenang-kenangan foto masing-masing ibu tadi dengan sang presiden.

Menerima foto bersampul hitam dengan logo bertuliskan Istana Presiden, ketiganya tampak senang. Seraya bersalaman dan menyampaikan terima kasih mereka kembali ke tempat duduk masing-masing.

Sementara itu Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan bantuan sosial di Provinsi Bangka Belitung Tahun 2019 sebesar Rp. 33.734.480.000, yang terdiri dari PKH untuk bagi 22.221 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) dan Bantuan BPNT untuk 22.854 keluarga, dan Beras Sejahtera untuk 18.789 keluarga.

Khusus untuk Kota Pangkalpinang, Mensos menjelaskan Bansos Tahap I sebesar Rp. 5.081.825.000, di peruntukkan bagi 3.475 KPM PKH sedangkan Bansos BPNT sebesar untuk 5.350 keluarga.

Presiden Joko Widodo didampingi Mensos Agus Gu­miwang Karasasmita bertemu dan berdialog dengan 1.200 Penerima Program PKH dan Program BPNT di Pangkal Pinang.

Presiden Joko Widodo didampingi Mensos Agus Gu­miwang Karasasmita bertemu dan berdialog dengan 1.200 Penerima Program PKH dan Program BPNT di Pangkal Pinang. Meliputi 928 KPM PKH dari 7 Kecamatan, 72 Ketua Kelompok PKH dan 200 SDM Pendamping.

Di Provinsi Bangka Belitung terdapat sebanyak 147 SDM PKH. Tugas mereka melakukan pendampingan kepada seluruh KPM baik proses awal penyaluran bantuan hingga pemanfaatan bantuan se­hingga pemanfaatannya sesuai dengan yang diharapkan pemerintah, demi kesejahteraan KPM sehingga pada saatnya mereka tergraduasi. (Oby)

 


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Komentar:
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerProyek Kawasan Wisata Penataran Blitar Abaikan Spek Kadis dan Satker Disbudpar Lempar Tanggung Jawab (59297)Kejanggalan Pengadaan Barang dan Jasa di Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman Kab Sidoarjo Terciu (51159)Walikota Tanjungbalai Hadiri Seminar Nasional Yang Diselenggarakan Pusat Kajian Selat Malaka USU Me (26988)Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kab Pasuruan, Realisasi Drainase di Desa Rejosari Kecamatan (14483)Perempuan Misterius Titip Bayi, Gegerkan Warga Kolelet Picung (13909)BPPT MoU Dengan Pemkab Natuna Kaji Pemanfaatan Teknologi Guna Mendukung Percepatan Pembangunan Dae (13610)Sepasang Kekasih Tewas Di Hotel Kisaran (13525)Kejahatan Freddie Tan, Menjual Aset Triliunan Milik Pemprov DKI Jakarta (12917)Sintong Gultom Bubarkan Rapat Banmus DPRD Setiran Bonaran Situmeang (9291)Perselingkuhan Antar Kepsek Akhirnya Terbongkar (8932)
Bedah JayaposDiduga Korupsi, Siswa Tuntut Kepsek SMAN 3 Tapung Segera DipecatPekanbaru, Jaya Pos Dalam aksi mogok belajar, siswa SMA N 3 Tapung meminta agar Aldela dipecat dari ...


Peserta Pemilu dan Tim Quick Count Kecewa, Pintu Sekretariat PPK Labuan DigembokDugaan Korupsi Anggaran Publikasi Humas Pemkab Bangka BaratDiduga Kurir Sabu Bergentayangan Di Daerah Sungai SembilanKorban Tsunami Alami Kerugian, Petinggi Balai TN Ujungkulon Terkesan Lakukan PembiaranKinerja BLP2A Kota Surabaya Layak Di Sorot Terkait Aset Kendaraan dan Kepemilikan BPKBGubernur Sulut Patut Tinjau Kinerja Kadis Kominfo Jety PuluDiduga DD Ganggaeng Tahun 2018 Tak Direalisasi, Kecamatan Picung Ambil Jurus
Laporan KhususPemkab Samosir Raih WTP Kali KeduaSamosir, Jaya Pos Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Samosir kembali meraih opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) ...


Kalteng Qualiti Expo 2019: Pemkab Gumas Akan Promosi Tahura Lapak JaruBupati OKU Melaunching Angkutan Perkotaan Bus Rapid Transit Makna Nama Raja Uti Bagi Orang BatakPemkab Bina Ukhuwah Islamiyah Semangat Persatuan Menuju PALI Serasi NiaLurah Baru Menjadi Semangat Baru Bagi Kelurahan Pondok Cabe IlirSekda: Jabatan Pegawai Sesuai Kompetensi Lahirkan Pemerintahan Yang BaikPemkab Tangerang Peduli Pola Hidup Bersih Dan Sehat Di Pondok Pesantren