Rabu, 03 Oktober 2012 - 06:55:47 WIB
Dinas Kelautan & Perikanan Ajukan Dana Pengerukan ke PusatKategori: Tangerang - Dibaca: 273 kali

Baca Juga:Kinerja Ketua UPK Kecamatan Panimbang Dipertanyakan Jon Enardi Kembalikan Formulir PendaftaranSecurity Mogok Kerja, Conoco Philips Bebas PengamananJR Kepri Pembina Upacara Hari Jadi Provinsi Kepri di SMPN 20 Batam

Tangerang, Jaya Pos

Nasib dermaga dan tempat pelelangan ikan (TPI) Cituis, Desa Surya Bahari, Kecamatan Pakuhaji, Kabupaten Tangerang yang terlantar sejak empat tahun lalu, kini menunggu kebijakan dari pemerintah pusat, apakah akan mengucurkan dana untuk mengatasi pendangkalan atau tidak.

Jika dana tersebut tidak juga dikucurkan, dipastikan sampai kapanpun dermaga dan TPI tersebut tidak akan dapat dipungsikankan lantaran pendangkalan sudah mencapai radius 2 km dari bibir pantai.

“Masalah dermaga dan TPI Cituis yang sampai saat ini belum dioperasikan lantaran terjadinya penangkalan, sudah pernah dibahas dengan Pemerintah Provinsi Banten. Dan, sejak beberapa waktu lalu kami telah mengajukan dana pengerukan lumpur kepada pemerintah pusat, dan mudah-mudahan akan segera terealisasi,” ujar Kepala Dinas (Kadis) Kelautan dan Perikanan Kabupaten Tangerang, H Endang Kosasih kepada Jaya Pos.

Endang mengaku, selama ini pihaknya tidak tutup mata dengan kondisi dermaga dan TPI yang didanai oleh pemerintah pusat melalui Dana Alokasi Khusus (DAK) itu. Hanya saja karena terbentur masalah biaya yang cukup untuk mengeruk lumpur, pihaknya tidak dapat berbuat banyak.

Ditanya mengenai informasi bahwa Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tangerang pada tahun 2010 lalu telah mengucurkan dana pemeliharan yang besarnya disebut-sebut miliaran rupiah, Endang mengaku tidak tahu mengetahui mengenai dana tersebut. “Saya baru beberapa bulan menjadi kepala dinas. Yang tau tentang itu adalah Pak Pipin  selaku kepala bidang tangkap dan Crisyanto Hutabarat, hanya saja kedua orang itu sedang tugas luar,”jelasnya.             

Sebagaimana diberitakan, dermaga dan TPI yang terlantar tersebut dibangun sejak tahun 2008 lalu dengan dana sebesar Rp3 miliar.

Salah seorang tokoh nelayan mengatakan, terlantarnya proyek miliaran rupiah yang didanai oleh pemerintah pusat itu, lantaran pembangunan kedua sarana untuk para nelayan itu dinilai tidak sesuai dengan kebutuhan.

Penyebab lainnya tidak adanya upaya dari pemerintah daerah mengatasi pendangkalan hingga radius dua kilometer yang mengakibatkan kapal para nelayan tidak dapat bersandar.

“Kita menduga tidak beroperasinya dermaga dan TPI itu karena terhambat dengan sederet ketidak beresan atas pembangunannya. Hal ini  merupakan bukti belum seriusnya Pemkab Tangerang untuk mengangkat derajat perekonomian masyarakat yang menggantungkan hidup sebagai nelayan,” sesalnya.

Ironisnya lagi, kata tokoh nelayan yang namanya enggan disebut itu, selain dermaga dan TPI yang terlantar, tidak jauh dari lokasi dermaga dan TPI, pemerintah pusat juga membangun dok atau tempat perbaikan kapal senilai Rp2 miliar, dan juga tidak dapat digunakan.   

Berdasarkan pengamatan, saat ini lantai dermaga sudah mengalami retak dan bisa memicu terjadinya ambrol. Lumpur dan batu dibiarkan begitu saja alias tidak dikeruk pada area pendaratan atau penambatan kapal dan perahu nelayan, serta bangunan pagar dibiarkan acak-acakan tidak terurus.

Sementara berdasarkan informasi, pada tahun 2010 lalu Pemkab Tangerang telah menganggarkan dana rehab atau perbaikan dermaga dan TPI miliaran rupiah. “Bukan hanya satu tahun anggaran uang rakyat yang dialokasikan Pemkab Tangerang untuk  dermaga dan TPI.
Tahun sebelumnya miliaran uang rakyat sudah terkuras, akan tetapi hingga saat ini masih belum dapat difungsikan.bung


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Komentar:
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerProyek Kawasan Wisata Penataran Blitar Abaikan Spek Kadis dan Satker Disbudpar Lempar Tanggung Jawab (59472)Kejanggalan Pengadaan Barang dan Jasa di Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman Kab Sidoarjo Terciu (51339)Walikota Tanjungbalai Hadiri Seminar Nasional Yang Diselenggarakan Pusat Kajian Selat Malaka USU Me (38577)Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kab Pasuruan, Realisasi Drainase di Desa Rejosari Kecamatan (14816)Perempuan Misterius Titip Bayi, Gegerkan Warga Kolelet Picung (14118)BPPT MoU Dengan Pemkab Natuna Kaji Pemanfaatan Teknologi Guna Mendukung Percepatan Pembangunan Dae (13930)Sepasang Kekasih Tewas Di Hotel Kisaran (13682)Kejahatan Freddie Tan, Menjual Aset Triliunan Milik Pemprov DKI Jakarta (13117)Sintong Gultom Bubarkan Rapat Banmus DPRD Setiran Bonaran Situmeang (10462)Perselingkuhan Antar Kepsek Akhirnya Terbongkar (9111)
Bedah JayaposDana Pokir Desa Bojonegara Diduga Dijadikan Ajang BancakanSubang, Jaya Pos Para pelaku tindak pidana korupsi bukan orang-orang susah yang butuh uang buat bayar sewa ...


Korupsi Dana Desa, Dua Oknum Kades Asal Sukabumi DihukumMasyarakat Minta Bupati Turun Tangan Selesaikan Kasus Penutupan Jalan Pengadaan Alat Timbang DAK Ketapang, Kadisperindag Diduga Lakukan Pembohongan PublikProyek Siluman: Galian C dan Klaser di Desa Treman Diduga Tidak Memiliki Izin Proyek Lapangan Sepak Bola Konvensional Pagesangan Diduga Menyimpang, Dispora Surabaya Lakukan PembMantan Plt Camat Kapuas Murung Divonis 4 Tahun Penjara, Denda 200 JutaPelebaran Jalan Lingkar Samosir Kurang Profesional
Laporan KhususBupati Sergai Gelar Halal Bihalal Bersama Ratusan Masyarakat Perbaungan dan Pantai CerminSergei, Jaya Pos Bupati Sergai, H Soekirman gelar halal bihalal bersama Camat Perbaungan dan Camat Pantai ...


Meriahkan HUT Ke-235 Kota Pekanbaru, SMPN 35 Pekanbaru Gelar Lomba Permainan TradisionalSilaturahmi Masyarakat di Hamparan Perak Berjalan BaikWaasops Panglima TNI Cek Kesiapan Akhir Satgas Yonif 406/Ck Pamtas RI-PNGBupati Banyumas Nominator Penerima Satyalencana PembangunanUhum Dalam Kehidupan Masyarakat BatakFachrori Umar Sebut Danau Sipin Siap Untuk Gelaran Kejurnas DayungKorem 071/Wk Halal Bihalal Pererat Silaturahmi dan Kebersamaan