Selasa, 23 Oktober 2012 - 06:53:07 WIB
Kasus Pelecehan Seks Terhadap Anak Dibawah Umur MenghawatirkanKategori: Jawa Barat - Dibaca: 16 kali

Baca Juga:Para Saksi Memberatkan H. Suparman, Hj Tottih Menunggu Putusan Bijak Hakim PN Jaktim Dinkes KKA Pupuk Calon Masa Depan Yang SehatDijanjikan Jadi Model Siswi SMA Rela Difoto BugilAir PDAM Terpaksa Digilir

Majalengka, Jaya Pos

Kasus pelecehan seks terhadap anak dibawah umur di wilayah hukum Polres Majalengka dewasa ini, cukup menghawatirkan. Hal itu diungkapkan Kasat Reskrim Polres Majalengka, AKP H Dedi Budiana SH MH kepada Jaya Pos, di ruang kerjanja, belum lama ini.
Menurut Dedi, sejak medio Februari 2012 – Oktober 2012 terjadi 24 kasus pelecehan seks terhadap anak dibawah umur di wilayah hukumnya. Korban kebanyakan anak berusia antara 12 tahun – 15 tahun.

Bahkan seorang anak TK berusia 6 tahun, sebut saja Mawar warga Desa Rancaputat Kecamatan Sumberjaya, turut menjadi korban perkosaan. Akibat perkosaan yang dialaminya, Mawar mengalami pendarahan hebat. Visum dokter nomor 11/09/2012 menyebut, vagina Mawar mengalami luka baru akibat benturan benda tumpul.

Seluruh pelaku kejahatan berhasil diamankan, 18 dari 24 kasus yang ditangani sudah P21 sedang  6 kasus masih dalam penyidikan petugas. Para tersangka dijerat pasal 81 dan pasal 82 UU RI Nomor 23 Tahun 2002 tentang perlindungan anak dengan ancaman pidana maksimal 15 tahun kurungan penjara.

Apakah kasus ini sudah selesai ditangani apa belum? “Permasalahannya bagaimana mengantisipasi agar kejadian itu tidak terulang kembali,” tegas Dedi.

Penanggulangan kasus pelecehan seksual terhadap anak dibawah umur bukan hanya tanggung jawab aparat kepolisian namun tanggung jawab semua pihak. Pengawasan orang tua terhadap anak serta pengawasan guru terhadap anak didiknya di sekolah sangat diharapkan guna  menghindari kejadian tak diharapkan.

Guna mencari solusi terbaik mengatasi permasalahan, Dedi bermaksud berkoordinasi dengan bupati.
Menurut Dedi, mileu atau alam sekitar sangat mempengaruhi pertumbuhan anak usia dini. Keberadaan HP dan kemudahan mengakses situs porno di internet diduga kuat penyebab terjadinya kekerasan seks terhadap anak dibawah umur. Walau pemerintah telah berusaha memblokir peredaran situs porno namun belum semua situs porno dapat diblokir. “Situs porno sampai saat ini masih banyak dapat diakses dengan mudah,” ucapnya.

Penyalahgunaan obat terlarang dan miras juga sangat berpotensi terjadinya pelecehen seksual terhadap anak dibawah umur. Melati (14) nama samaran warga Desa Wanajaya Kecamatan Kasokandel digilir 3 pemuda setelah diperdaya dengan minuman keras jenis ciu hingga tak sadarkan diri. “Anak dibawah umur selalu menjadi korban akibat lebih mudah diperdaya dengan iming-iming uang maupun mainan,” ucap Dedi. Alexander Sibarani


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Komentar:
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerDinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kab Pasuruan, Realisasi Drainase di Desa Rejosari Kecamatan (4679)Proyek KA di Sulsel Membawa Petaka, Danyon Zipur Jadi Tersangka (2991)Komentari Kasus e-KTP, Andar: Abraham Samad Itu 'Omdo' (1659)Pandangan Umum Fraksi PDIP, PAN, dan RNB Terhadap Nota Keuangan dan Raperda APBD Kota Depok TA 2018 (1085)Sutadi SH dan Oknum Polres Ketapang Diduga Bobol Rumah Walet Milik Akim (660)PT IIGF Adakan Baksos di Desa Telajung (605)PT Jembatan Nusantara Melakukan Pembohongan Terhadap Pelamar Pekerjaan (468)Proyek Jalan Siduk-Ketapang Rp 27 M Diduga Bermasalah (337)Diabetes, Ancaman Yang Harus Diwaspadai (297)Sintong Gultom Bubarkan Rapat Banmus DPRD Setiran Bonaran Situmeang (289)
Bedah JayaposAPBDes Katimoho Terindikasi DikorupsiGresik, Jaya Pos APBDes Desa Katimoho Kecamatan Kedamean Kabupaten Gresik Jawa Timur jadi sorotan. Pasalnya ...


Bendungan Karalloe Senilai 518 M Tidak Selesai PPK dan Kontraktor Enggan KomentarTangani Sengketa Tanah Damang Tewah Turun LapanganPT EBB Supply Puluhan Ribu Ton Solar Perhari ke Penambang di Sei KahayanRehab Sekolah Di Pandeglang Diduga Rawan PenyimpanganBPN Maros Akan Panggil Pemilik Sertifikat Ganda Pada Lahan Proyek Mamminasata Pekerjaan Jalan Pasirkadu-Perdana Dikeluhkan WargaPT. MAJI Diduga Serobot Lahan Kelompok Tani Karya Mandiri
Laporan KhususDinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Perikanan Depok Gelar Workshop B2SADepok, Jaya Pos Dinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Perikanan Kota Depok mengelar acara Workshop penyusunan ...


Memperkenalkan Lebih Dini Budaya Batak Pada Anak-Anak Melalui Natal STM SarohaWaiting List Keberangkatan Jamaah Haji Kabupaten Ciamis Sudah Mencapai 2030Menggali Monumen Quo Lijn, Tim Pusat Sejarah Kepolisian Melakukan PenelitianSiapkan Aparatur Transportasi Handal, Padang Panjang Teken MoU dengan STTDPemkab Mukomuko Memperingati Maulid Nabi Mudammad SAW 1439 H/2017 MImbau Pemkab/Pemkot Ingatkan Masyarakat Lakukan Pencegahan KebakaranPengembangan Pemasaran Melalui Online