Sabtu, 01 Desember 2012 - 15:01:58 WIB
Proyek Tanggul Retak, PPK Sungai dan Pantai l Sebut Sudah SesuaiKategori: Sulawesi Selatan - Dibaca: 133 kali

Baca Juga:Bupati Buka Penyuluhan HukumPolsek Kertajati Ciptakan Stabilitas Kamtibmas dan Pengamanan Pembangunan BIJBPeringatan Hari Guru di SDN 105274 T Gusta Sunggal SuksesOmset Pedagang Lokbin Lorong 103 Koja Menurun

Makassar, Jaya Pos

Baru kurang lebih sebulan pelaksanaan proyek Pekerjaan Lanjutan Pengendalian Banjir Sungai Pappa yang terletak di Kabupaten Takalar Sulawesi Selatan usai dilaksanakan, tanggul yang dibangun sepanjang kurang lebih 750 meter tersebut, retak pada bagian tengah, serta bagian lainnya.

Menurut Daeng Rengge, warga masyarakat yang tinggal berdekatan dengan pembangunan tanggul saat melihat dari dekat pelaksanaan proyek yang dibangun dengan dana APBN Tahun Anggran 2012 tersebut, retaknya tanggul tersebut dikarenakan pekerjaanya tidak sesuai dengan mekanisme, seperti pada penggunaan bahan campuran semen dan bahan baku lainnya.

Bukan hanya itu, lanjut dia, pemasangan batu pada tanggul yang dibangun menggunakan batu gunung dan batu kali, sehingga juga patut dipertanyakan, apakah ada dalam RAB atau hanya keinginan kontraktornya saja.

Di samping tanggul yang retak, pemasangan bronjong pada bibir sungai juga perlu dipertanyakan kualitasnya, sebab bronjong yang terpasang saat ini sangat diragukan kualitasnya. “Kalau seperti ini pekerjaan pembangunan tanggul dan bronjong, maka tidak akan bertahan lama, proyek ini akan hancur dengan sendirinya,” ucap Rengge penuh kekawatiran.

Proyek pada pembangunan tanggul dan pemasangan bronjong di bantaran Sungai Pappa merupakan salah satu dari tiga paket kegiatan proyek yang ditangani oleh Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Sungai dan Pantai l Satker SNVT Pelaksanaan Jaringan Sumber Air Pompengan-Jeneberang Provinsi Sulawesi Selatan Ir Hj Hasrah. Disamping proyek di Sungai Pappa dengan nilai kontrak Rp2,4 miliar.

Hasrah juga menangani proyek yang sama di Sungai Tamanroya Kabupaten Jeneponto, dengan nilai kontrak Rp 1,2 miliar, serta proyek Pengamanan Abrasi Pantai Tanjung Bunga Kota Makassar dengan nilai kontrak Rp 24,975 miliar.

Dari penuturan para sumber kepada Jaya Pos, dimana proyek Sungai Pappa dan Sungai Tamanroya sangat memprihatinkan soal kualitas pekerjaannya, dan bahan baku yang digunakan sangat tidak sesuai, serta kuat dugaan terjadi pelanggaran juga terindikasi kedua proyek tersebut tidak sesuai dengan bestek dan RAB.

Ditambahkan sumber, sebaiknya aparat penegak hokum dapat secepat mungkin turun ke lapangan guna melihat langsung proyek yang dibangun di daerah mereka, karena proyek yang baru sebulan dibangun sudah retak, dan bahkan terkesan dikerjakan asal asalan.

Sementara untuk proyek Pengamanan Abrasi Pantai Tanjung Bunga, kontraknya akan berakhir pada Tanggal 2 Desember 2012, namun yang dikerjakan oleh kontraktor BUMN PT Nindya Karya (Persero) PT Karya Pancang KSO ini, justru baru berjalan 25%, serta adanya perubahan rencana pekerjaan (tidak sesuai dengan perencanaan awal). Akan tetapi, PPK Sungai dan Pantai I, Ir Hj Hasrah saat dikonfirmasi soal ini justru menganggap proyek yang telah selesai dikerjakan dan yang belum selesai, semua sudah sesuai prosedur, sebagaimana disampaikan dalam jawaban surat yang dilayangkan kepada Jaya Pos di Makassar.

Tentu, pernyataan ini mendapat kecaman dari berbagi konsultan yang ada di Makassar. Menurut Rahman, salah satu Konsultan Perencanaan Kontruksi kepada Jaya Pos mengatakan, yang patut dipertanyakan apakah PPK nya pernah turun langsung ke lapangan melihat pelaksanaan proyek yang ada di Takalar dan Jeneponto, ataukah hanya sebatas mendengar laporan dari anak buahnya.

“Ini dulu yang perlu diperjelas, kemudian apakah tanggul yang retak sudah sesuai prosedur dan dari mana hasil kajian yang didapat PPK, kalau tanggul yang retak tersebut pembangunannya sudah sesuai,” ungkap Rahman dengan penuh keheranan.

Hal yang sama juga disampaikan Ridwan, yang juga berprofesi sebagai konsultan. “Kalau seperti ini, saran saya sebaiknya aparat penegak hokum segera memeriksa proyek tersebut, mumpung belum terlambat, dan minta bantuan BPKP serta tenaga konsultan untuk mengetahui kebenaran pelaksanaannya,” tegas­nya.Tim


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Komentar:
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerKejanggalan Pengadaan Barang dan Jasa di Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman Kab Sidoarjo Terciu (18862)Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kab Pasuruan, Realisasi Drainase di Desa Rejosari Kecamatan (13262)BPPT MoU Dengan Pemkab Natuna Kaji Pemanfaatan Teknologi Guna Mendukung Percepatan Pembangunan Dae (12659)Perselingkuhan Antar Kepsek Akhirnya Terbongkar (7800)Mandi Seperti Manusia Petugas Yakin Bonita Adalah Harimau 'Jadi-Jadian' (5165)Dua Siswa Kelas 3 SMKN Tutur Dikeluarkan, Disuruh Buat Pernyataan Pengunduran Diri (3698)PT IIGF Adakan Baksos di Desa Telajung (3505)Proyek KA di Sulsel Membawa Petaka, Danyon Zipur Jadi Tersangka (3335)Tujuh Komoditas Unggulan Dinas Perkebunan Propinsi Jawa Timur (2829)Sintong Gultom Bubarkan Rapat Banmus DPRD Setiran Bonaran Situmeang (2755)
Bedah JayaposKomnas PAN Subang Gugat Sertifikat HGB PT.Central Georgente NusantaraSubang, Jaya Pos Sidang gugatan perbuatan melawan hukum atas terbitnya sertifikat Hak Guna Bangunan (HGB), ...


6 Bulan Tidak Ditindaklanjuti Kejagung Koleksi Laporan Pengaduan?Poktan Penerima Program Kedelai Keluhkan Kualitas BenihPutusan Merasa Tidak Adil, Penggugat Curahkan Kemarahannya Pada HakimBantuan Keuangan Khusus Senilai Rp 2 M Jadi Ajang Bancakan (Bag 3)Bantuan Keuangan Khusus Senilai Rp 2 Milyar Jadi Ajang Bancakan (bag 2)Sering Dilalui Truk Tanah Milik PT Basuki, Jalan Menuju Kompleks Perkantoran Parbaba Rusak ParahDiduga Gunakan Ijazah Palsu, Kadus Dipecat
Laporan KhususStudy KomparasiAcara Study Komparasi dari DPRD Kabupaten Minaha Utara Provinsi Sulawesi Utara diterima dan dipimpin oleh ...


Kegiatan Ketahanan Pangan NasionalKegiatan Peningkatan Kapasitas TP-PKKPisah Sambut Dandim 0307/Tanah Datar, Sekaligus Penyambutan Komandan Secata B dan Ketua PA PadangpanJelang Ramadhan, Harga Bahan Pokok di Depok Masih Stabil Bupati Labuhanbatu Apresiasi Pelaksanaan Isra Mi'raj Yang Diprakarsai Oleh Kodim 0209/LBBupati Instruksikan Warga Pungut Sampah di Deli SerdangKautsar Sarankan Bangun Monumen Reformasi, Walikota: Lokasinya di Banda Aceh