Senin, 28 Januari 2013 - 08:42:39 WIB
Diduga Tilep Uang Petani Sawit Rp 300 Miliar, Big Bos PT BIG Akan Segera DitangkapKategori: Kalimantan Barat - Dibaca: 13 kali

Baca Juga:Anambas Siapkan Anggaran Rp 74 M Menuju Mini MetropolitanSatres Polres Majalengka Ringkus Recidivis Berkedok PolisiBanjir Surut, Akses Jalan Rusak ParahTerkait Banjir, Warga Tuntut DPRD Tegas

Ketapang, Jaya Pos

Big Bos PT Benua Indah Group (BIG) Budiono Tan akan segera ditangkap dalam kasus dugaan penggelapan uang sebesar Rp 300 miliar milik petani sawit di Kabupaten Ketapang, Provinsi Kalbar.

Demikian pernyataan Kapolda Kalbar Brigadir Jenderal Polisi Tugas Dwi Apri­yanto, melalui Direktur Reserse Kriminal Khusus Komisaris Besar Polisi Wirdhan Dheny, yang dilansir sebuah surat kabar harian lokal di Kalbar pada Rabu (23/1).

Berbagai komentar bermunculan dari masyarakat Kabupaten Ketapang, khu­sus­nya para petani sawit ya­ng telah menjadi korban sang penipu (Budiono Tan-red), sebagian besar masyarakat mulai pesimis atas penanganan kasus tersebut. Namun sebagian lagi sangat yakin pihak Polda Kalbar mampu menyeret Budiono Tan ke Meja Hijau.

Sementara Kepala Kejaksaan Tinggi Kalbar Jasman Panjaitan, ketika ditanya Jaya Pos tentang status kasus tersebut, (24/01), menjelaskan bahwa status kasusnya P 19. “Berkas tersebut masih P 19, karena banyak petunjuk JPU belum dipenuhi penyidik, sertifikat asli harus disita,” demikian penjelasan Jasman via pesan singkat  (SMS) kepada Jaya Pos.

Namun pihak Polda Kalbar saat ini telah berhasil menyita sebanyak 200 sertifikat lahan perkebunan sawit PT. BIG, sebagai sample dari 1.500 lebih sertifikat laninnya, dan berkas kasus tersebut akan segera P 21. Budiono Tan dulunya memiliki perusahaan plywood yang sangat besar di Desa Kuala Dua, Sungai Raya, Kabupaten Kubu Raya, Kalbar. Ketika bahan baku kayu sulit didapatkan, Budiono Tan mengalihkan modalnya ke investasi perkebunan kelapa sawit di Kabupaten Ketapang. Perusahaan kayu milik Budiono Tan pailit pada 2004 lalu, seiring dengan pemberantasan illegal logging.

Pada 2005, Budiono Tan berselisih dengan ribuan karyawannya terkait masalah gaji dan pesangon. Pembayaran hak karyawan ini baru dilakukan setahun kemudian, setelah melalui perundingan dan serangkaian aksi unjuk rasa buruh perusahaan yang menuntut pemerintah ikut memfasilitasi. Kini kasus serupa terulang kembali, bukan lagi buruh perusahaan kayu, tetapi petani sawit yang komplain kepada Budiono Tan karena merasa uang mereka Rp300 miliar digelapkan pengusaha tersebut.

Petani  sawit mendesak pihak  PT BIG segera membayar hasil panen selama empat bulan (Juni, Juli, Agustus, dan September 2009) senilai  Rp119 miliar. Sekaligus meminta segera mengembalikan uang petani yang tidak disetorkan ke Bank Mandiri dengan jumlah Rp 77 miliar. Juga mengembalikan uang setoran petani 30 persen sebanyak Rp26 miliar. Uang tersebut disimpan di Bank Danamon Cabang Ketapang.

Beredar isu bahwa Budiono Tan banyak dibackingi berbagai pihak, salah satunya oknum anggota DPR – RI dari Komisi III berinisial ERS. Hal tersebut diakui pihak Polda  Kalbar, bahwa selama ini kasus Budiono Tan banyak mendapat intervensi. Sudah sepantasnya selama ini Budiono Tan tak tersentuh hukum, namun pihak Polda Kalbar sepertinya mendapatkan motivasi kuat untuk memberangus sang Big Bos PT. BIG hingga tuntas. Masyarakat Kabupaten Ketapang sangat berharap hal tersebut tidak hanya menjadi gertak sambel saja.
“Kami sangat berharap Polda tidak hanya menggertak, tapi kami perlu bukti,” ucap salah seorang petani sawit Ketpaang kepada Jaya Pos yang tidak mau disebutkan namanya. Hardi


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Komentar:
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerDinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kab Pasuruan, Realisasi Drainase di Desa Rejosari Kecamatan (4662)Proyek KA di Sulsel Membawa Petaka, Danyon Zipur Jadi Tersangka (2990)Komentari Kasus e-KTP, Andar: Abraham Samad Itu 'Omdo' (1659)Pandangan Umum Fraksi PDIP, PAN, dan RNB Terhadap Nota Keuangan dan Raperda APBD Kota Depok TA 2018 (1085)PT IIGF Adakan Baksos di Desa Telajung (605)Sutadi SH dan Oknum Polres Ketapang Diduga Bobol Rumah Walet Milik Akim (515)PT Jembatan Nusantara Melakukan Pembohongan Terhadap Pelamar Pekerjaan (464)Proyek Jalan Siduk-Ketapang Rp 27 M Diduga Bermasalah (336)Diabetes, Ancaman Yang Harus Diwaspadai (295)Sintong Gultom Bubarkan Rapat Banmus DPRD Setiran Bonaran Situmeang (288)
Bedah JayaposAPBDes Katimoho Terindikasi DikorupsiGresik, Jaya Pos APBDes Desa Katimoho Kecamatan Kedamean Kabupaten Gresik Jawa Timur jadi sorotan. Pasalnya ...


Bendungan Karalloe Senilai 518 M Tidak Selesai PPK dan Kontraktor Enggan KomentarTangani Sengketa Tanah Damang Tewah Turun LapanganPT EBB Supply Puluhan Ribu Ton Solar Perhari ke Penambang di Sei KahayanRehab Sekolah Di Pandeglang Diduga Rawan PenyimpanganBPN Maros Akan Panggil Pemilik Sertifikat Ganda Pada Lahan Proyek Mamminasata Pekerjaan Jalan Pasirkadu-Perdana Dikeluhkan WargaPT. MAJI Diduga Serobot Lahan Kelompok Tani Karya Mandiri
Laporan KhususDinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Perikanan Depok Gelar Workshop B2SADepok, Jaya Pos Dinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Perikanan Kota Depok mengelar acara Workshop penyusunan ...


Memperkenalkan Lebih Dini Budaya Batak Pada Anak-Anak Melalui Natal STM SarohaWaiting List Keberangkatan Jamaah Haji Kabupaten Ciamis Sudah Mencapai 2030Menggali Monumen Quo Lijn, Tim Pusat Sejarah Kepolisian Melakukan PenelitianSiapkan Aparatur Transportasi Handal, Padang Panjang Teken MoU dengan STTDPemkab Mukomuko Memperingati Maulid Nabi Mudammad SAW 1439 H/2017 MImbau Pemkab/Pemkot Ingatkan Masyarakat Lakukan Pencegahan KebakaranPengembangan Pemasaran Melalui Online