Kamis, 28 Maret 2013 - 08:11:55 WIB
Guru Agama Pertanyakan Potongan Tunjangan FungsionalKategori: Depok - Dibaca: 620 kali

Baca Juga:Para Guru di DKI Jakarta Keluhkan Tunjangan Sertifikasi Belum CairLSM P3M Laporkan Kepsek Nakal ke KajariBupati Siak Memberikan Kuliah Umum di Kampus IPDN JatinangorKantor Desa Kampung Padang Terbersih di Labuhanbatu

Depok, Jaya Pos

Guru honorer Pendidikan Agama Islam (PAI) Kota Depok mempertanyakan potongan tunjangan fungsional di tahun 2012 yang dilakukan Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Depok. Padahal, tahun-tahun sebelumnya tidak pernah dilakukan pemotongan. “Tunjangan tersebut sangat penting bagi kesejahteraan para guru. Kita dapat tunjangan seharusnya kan setahun hitungannya 12 bulan. Tapi, kita terimanya cuma 10 bulan. Kalau itu dipotong pajak, apa tidak terlalu besar?. Sementara, kalau kita ngomong langsung ke kemenag nanti malah rame mas,” ungkap guru mata pelajaran Fiqih berinisial F, kemarin.

Menurut F, setiap bulan ia menerima dana Rp250 ribu. Pencairannya dilakukan via rekening setiap empat bulan sekali. Pada pencairan pertama, berjalan lancar. Dia menerima Rp 1 juta. Namun, pada pencairan kedua Rp 750 ribu  dan ketiga Rp 750 ribu. “Kita merasa janggal disini, sebab tidak ada pemberitahuan. Kalaupun potongan pajak, apa sampai sebesar itu. Sebenarnya banyak juga guru madrasah yang mengalami pemotongan tunjangan dua bulan. Hanya saja, mereka tidak berani dan  lebih memilih diam. Kita hanya ingin tahu saja,  benar ada potongan atau nanti akan ada pembayaran berikutnya,” ujarnya.

Di tempat terpisah, Koordinator Pendidik  dan Tenaga Kependidikan Madrasah Kemenag Kota Depok Iswahyudi menuturkan, pihaknya hanya mengajukan penerima tunjangan. Setelah itu, Kantor Pusat Perbendaharaan Negara (KPPN) langsung mentransfer langsung ke rekening guru. “Kalau untuk tunjangan tidak ada yang namanya potongan, dan itu diterimanya utuh,” kilahnya.

Sementara itu, Kepala Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kota Depok Nur Muhammad menegaskan, tidak ada sama sekali potongan tunjangan fungsional.”Saya tegaskan, tidak ada yang namanya potongan tunjangan guru agama sepeser pun. Ya kalau ada yang sengaja terbukti melakukan potongan, baik epala madrasah atau orang  Kemenag  silahkan laporkan ke kita,” katanya.

Nur menjelaskan, pembayaran tunjangan fungsional bagi guru tidak penuh terjadi secara massal. Bukan hanya di Kota Depok. Bahkan, terjadi pula di dinas lain. Ia mencontohkan, istrinya yang berprofesi sebagai guru sekolah dasar (SD) juga mengalami hal sama. “Ini terjadi secara massal dan di dinas lain (Dinas Pendidikan) juga mengalami hal yang serupa. Ada beberapa kemungkinan kenapa  tidak penuh pembayarannya,” terangnya.

Menurutnya, kemungkinan saat ini terjadinya  minus anggaran. Dengan kata lain, lanjutnya, anggaran yang ada tidak mencukupi. Sementara jumlah penerimanya banyak. Selain itu, bisa jadi kesalahan saat  pengajuan data. Dengan kata lain, terdapat persyaratan yang belum dipenuhi. “Permasalahan ini kan bersifat massal dan seleksi juga super ketat. Sebenarnya, sosialisasi sudah dilakukan dan kita sampaikan ke pengawas PAI ataupun  Pengawas Madrasah,” ucapnya.

Sementara itu, Kapala Seksi Mapenda Kemenag Depok Ujang Supriyatna meminta agar para guru yang belum terbayarkan dua bulan agar memfotocopy rekening tabungan. Pasalnya, pihaknya hanya mengajukan penerima tunjangan fungsional. Sedangkan, KPN yang langsung mentransfer ke rekening guru masing-masing.

“Ternyata di lapangan kan ada juga yang sudah menerima transfer kekurangannya atau Rp 500 ribu. Cuma, kalau belum berarti ada masalah di rekeningnya atau lainnya. Meski begitu, kita ajukan untuk dibayarkan tahun berikutnya. Tapi memang, untuk tahun 2013 masih dibintangi, belum ada kepastian turunnya kapan,” terangnya.Joko W


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Website :
Komentar
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerMembongkar Proyek Permai Grup (Bag 1), PT AJ Dapat Jatah Rp 35 M di Kementerian Perhubungan (113021)Komisi IX DPR RI dan Menteri Kesehatan Agar Meninjau Kembali Pembangunan Rumah Sakit Internasional (81947)PP Amanatul Ummah Tidak Penuhi Janjinya Pada Wali Murid (14341)Tanah Milik H.Amiruddin Pase Jadi Ajang Kejahatan Koneksitas Hakim Dan Penyidik Kepolisian (10093)Dilaporkan Ke KPK, Pejabat DKI Korupsi Tanah Rp 49 Miliar (8191)Masyarakat Tapanuli Tengah Demo Didepan Kantor KPK Minta Ketua KPK Tangkap Bonaran Situmeang (8026)Sudah Tiga Jenderal Polisi Pembawa Gerbong Terbelit Kasus (7406)Harian JAYA POS (6571)Demo di Kantor Bupati Tapteng, Minta Bonaran Situmeang Segera Ditangkap (6390)SMPN 2 Pasar Kemis Butuh Ruang Kelas Baru (6328)
Bedah JayaposDiduga Proyek Bermasalah 3 LSM Laporkan ke KPKBantaeng, Jaya Pos Kegiatan reklamasi proyek dari Kementerian Pekerjaan Umum Direktorat Jenderal Bina Marga ...


Kejaksaan Akan Usut Dugaan Korupsi PDAM TirtaweningProyek peningkatan Sistem Lalu Lintas Kapal di Dumai, Publik Pertanyakan Bentuk Proyek dan KeberadaaAhli Waris Keluarga Tiga Menteng, Menuntut Pembayaran Ganti Rugi Lahan SDN No 14 dan 41Putihkan 5.000 Ha Sawit Ilegal Milik PT. BGA Group, Pejabat Ketapang Diisukan Terima Fee Rp 40 M52 unit Perumahan Dibangun PT Erminta Diduga Tanpa IMBButuh Perhatian Kapoldasu, Pemerasan dan Perampokan Marak di JalinsumDiduga Manager PT. PAL Main dengan Mafia Tanah
Laporan KhususJokowi - JK deklarasikan kemenangannya di Sunda KelapaJakarta, Jaya Pos Setelah Komisi Pemilihan Umum Pusat Jakarta, Selasa Malam, menetapkan Joko Widodo dan ...


"Ida Hinadenggan ni Angka na Sarohai"Tradisi Budaya Mudik Tradisi Mudik Bagi Kaum PerantauQuck Count dari Berbagai Lembaga Survei, Pasangan Jokowi-JK Unggul SementaraKelompok Tani Pribumi Kalbar Dukung Jokowi-JK Jadi Presiden RIGerakan Batak Bersatu Dukung Jokowi-JKBudaya Adat Totokng Simpang Pasir Dukung Jokowi-JKPuisi Gejolak Asmara & Kaca Oleh: Sarah Engeline Joseph.