Kamis, 28 Maret 2013 - 08:11:55 WIB
Guru Agama Pertanyakan Potongan Tunjangan FungsionalKategori: Depok - Dibaca: 74 kali

Baca Juga:Para Guru di DKI Jakarta Keluhkan Tunjangan Sertifikasi Belum CairLSM P3M Laporkan Kepsek Nakal ke KajariBupati Siak Memberikan Kuliah Umum di Kampus IPDN JatinangorKantor Desa Kampung Padang Terbersih di Labuhanbatu

Depok, Jaya Pos

Guru honorer Pendidikan Agama Islam (PAI) Kota Depok mempertanyakan potongan tunjangan fungsional di tahun 2012 yang dilakukan Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Depok. Padahal, tahun-tahun sebelumnya tidak pernah dilakukan pemotongan. “Tunjangan tersebut sangat penting bagi kesejahteraan para guru. Kita dapat tunjangan seharusnya kan setahun hitungannya 12 bulan. Tapi, kita terimanya cuma 10 bulan. Kalau itu dipotong pajak, apa tidak terlalu besar?. Sementara, kalau kita ngomong langsung ke kemenag nanti malah rame mas,” ungkap guru mata pelajaran Fiqih berinisial F, kemarin.

Menurut F, setiap bulan ia menerima dana Rp250 ribu. Pencairannya dilakukan via rekening setiap empat bulan sekali. Pada pencairan pertama, berjalan lancar. Dia menerima Rp 1 juta. Namun, pada pencairan kedua Rp 750 ribu  dan ketiga Rp 750 ribu. “Kita merasa janggal disini, sebab tidak ada pemberitahuan. Kalaupun potongan pajak, apa sampai sebesar itu. Sebenarnya banyak juga guru madrasah yang mengalami pemotongan tunjangan dua bulan. Hanya saja, mereka tidak berani dan  lebih memilih diam. Kita hanya ingin tahu saja,  benar ada potongan atau nanti akan ada pembayaran berikutnya,” ujarnya.

Di tempat terpisah, Koordinator Pendidik  dan Tenaga Kependidikan Madrasah Kemenag Kota Depok Iswahyudi menuturkan, pihaknya hanya mengajukan penerima tunjangan. Setelah itu, Kantor Pusat Perbendaharaan Negara (KPPN) langsung mentransfer langsung ke rekening guru. “Kalau untuk tunjangan tidak ada yang namanya potongan, dan itu diterimanya utuh,” kilahnya.

Sementara itu, Kepala Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kota Depok Nur Muhammad menegaskan, tidak ada sama sekali potongan tunjangan fungsional.”Saya tegaskan, tidak ada yang namanya potongan tunjangan guru agama sepeser pun. Ya kalau ada yang sengaja terbukti melakukan potongan, baik epala madrasah atau orang  Kemenag  silahkan laporkan ke kita,” katanya.

Nur menjelaskan, pembayaran tunjangan fungsional bagi guru tidak penuh terjadi secara massal. Bukan hanya di Kota Depok. Bahkan, terjadi pula di dinas lain. Ia mencontohkan, istrinya yang berprofesi sebagai guru sekolah dasar (SD) juga mengalami hal sama. “Ini terjadi secara massal dan di dinas lain (Dinas Pendidikan) juga mengalami hal yang serupa. Ada beberapa kemungkinan kenapa  tidak penuh pembayarannya,” terangnya.

Menurutnya, kemungkinan saat ini terjadinya  minus anggaran. Dengan kata lain, lanjutnya, anggaran yang ada tidak mencukupi. Sementara jumlah penerimanya banyak. Selain itu, bisa jadi kesalahan saat  pengajuan data. Dengan kata lain, terdapat persyaratan yang belum dipenuhi. “Permasalahan ini kan bersifat massal dan seleksi juga super ketat. Sebenarnya, sosialisasi sudah dilakukan dan kita sampaikan ke pengawas PAI ataupun  Pengawas Madrasah,” ucapnya.

Sementara itu, Kapala Seksi Mapenda Kemenag Depok Ujang Supriyatna meminta agar para guru yang belum terbayarkan dua bulan agar memfotocopy rekening tabungan. Pasalnya, pihaknya hanya mengajukan penerima tunjangan fungsional. Sedangkan, KPN yang langsung mentransfer ke rekening guru masing-masing.

“Ternyata di lapangan kan ada juga yang sudah menerima transfer kekurangannya atau Rp 500 ribu. Cuma, kalau belum berarti ada masalah di rekeningnya atau lainnya. Meski begitu, kita ajukan untuk dibayarkan tahun berikutnya. Tapi memang, untuk tahun 2013 masih dibintangi, belum ada kepastian turunnya kapan,” terangnya.Joko W


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Komentar:
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerKejanggalan Pengadaan Barang dan Jasa di Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman Kab Sidoarjo Terciu (18862)Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kab Pasuruan, Realisasi Drainase di Desa Rejosari Kecamatan (13262)BPPT MoU Dengan Pemkab Natuna Kaji Pemanfaatan Teknologi Guna Mendukung Percepatan Pembangunan Dae (12659)Perselingkuhan Antar Kepsek Akhirnya Terbongkar (7800)Mandi Seperti Manusia Petugas Yakin Bonita Adalah Harimau 'Jadi-Jadian' (5165)Dua Siswa Kelas 3 SMKN Tutur Dikeluarkan, Disuruh Buat Pernyataan Pengunduran Diri (3698)PT IIGF Adakan Baksos di Desa Telajung (3505)Proyek KA di Sulsel Membawa Petaka, Danyon Zipur Jadi Tersangka (3335)Tujuh Komoditas Unggulan Dinas Perkebunan Propinsi Jawa Timur (2829)Sintong Gultom Bubarkan Rapat Banmus DPRD Setiran Bonaran Situmeang (2755)
Bedah JayaposKomnas PAN Subang Gugat Sertifikat HGB PT.Central Georgente NusantaraSubang, Jaya Pos Sidang gugatan perbuatan melawan hukum atas terbitnya sertifikat Hak Guna Bangunan (HGB), ...


6 Bulan Tidak Ditindaklanjuti Kejagung Koleksi Laporan Pengaduan?Poktan Penerima Program Kedelai Keluhkan Kualitas BenihPutusan Merasa Tidak Adil, Penggugat Curahkan Kemarahannya Pada HakimBantuan Keuangan Khusus Senilai Rp 2 M Jadi Ajang Bancakan (Bag 3)Bantuan Keuangan Khusus Senilai Rp 2 Milyar Jadi Ajang Bancakan (bag 2)Sering Dilalui Truk Tanah Milik PT Basuki, Jalan Menuju Kompleks Perkantoran Parbaba Rusak ParahDiduga Gunakan Ijazah Palsu, Kadus Dipecat
Laporan KhususStudy KomparasiAcara Study Komparasi dari DPRD Kabupaten Minaha Utara Provinsi Sulawesi Utara diterima dan dipimpin oleh ...


Kegiatan Ketahanan Pangan NasionalKegiatan Peningkatan Kapasitas TP-PKKPisah Sambut Dandim 0307/Tanah Datar, Sekaligus Penyambutan Komandan Secata B dan Ketua PA PadangpanJelang Ramadhan, Harga Bahan Pokok di Depok Masih Stabil Bupati Labuhanbatu Apresiasi Pelaksanaan Isra Mi'raj Yang Diprakarsai Oleh Kodim 0209/LBBupati Instruksikan Warga Pungut Sampah di Deli SerdangKautsar Sarankan Bangun Monumen Reformasi, Walikota: Lokasinya di Banda Aceh