Minggu, 31 Maret 2013 - 09:47:59 WIB
Pekerjaan Konsultansi Tidak Sesuai Kontrak, Persekongkolan Proyek Bandara Nanga Pinoh Senilai 48 MKategori: Kalimantan Barat - Dibaca: 2334 kali

Baca Juga:Wabup Natuna Buka Pawai Ta'aruf STQ Ke VIII Tingkat KabupatenDugaan Korupsi di Dinas Pertanian dan Peternakan SimalungunPembangunan Fly Over Bukittinggi Dimulai April IniKondisi Gedung SDN 112170 N-2 Aek Nabara Memprihatinkan, Satu Ruangan Terdapat Dua Kelas

Kalbar, Jaya Pos

Pekerjaan jasa konsultansi/supervisi pada Proyek Bandara Kelas III Nanga Pinoh, di Kabupaten Melawi Provinsi Kalimantan Barat Tahun Anggaran 2012 pelaksanaannya tidak sesuai kontrak dan terdapat unsur kerugian negara.

Hal tersebut tertuang di dalam Laporan Hasil Audit (LHA) tentang kinerja pada Kantor Bandara Nanga Pinoh, Nomor: PS.005/25/20/ITJEN-2012, tanggal 30 November 2012 oleh Inspektorat Jenderal Kementerian Perhubungan.

Di dalam pelaksanaan proyek  Bandara Kelas III Nanga Pinoh TA 2012 terdapat beberapa pekerjaan jasa konsultansi/supervisi diantaranya supervisi pelebaran landas pacu (2x3,5 m x 40 m) yang dilaksanakan oleh CV Jaya Konsultan sesuai kontrak No: KU.003/246-KONT.BM/5/OG.2012, tanggal 1 Mei 2012 dengan nilai kontrak  Rp 124 juta masa kontrak 210 hari kalender, kemudian supervisi perpanjangan landas pacu (300 m x 30 m)  yang dilaksanakan oleh PT Delta Buana sesuai kontrak No KU.003/261-KONT.BM/5/OG.2012, tanggal 4 Mei 2012 masa kontrak 210 hari kalender dengan nilai kontrak Rp 384 juta serta supervisi levelling landas pacu termasuk marking 6.900 m2 yang dilaksanakan oleh PT Mono Heksa sesuai kontrak No KU.003/262.KONT.BM/5/0G.2012, tanggal 4 Mei 2012 masa kontrak 210 hari kalender.

Ketiga paket pekerjaan tersebut dalam waktu bersamaan yakni pada tanggal 30 Mei 2012 telah dicairkan uang muka masing–masing sebesar 20% dari pagu dana. Dalam Rencana Anggaran Biaya (RAB) kontrak terdapat biaya langsung personil dan biaya langsung non personil yang fiktif, di dalam pembiayaan tersebut terdapat beberapa kerancuan yang berpotensi penyimpangan dan dapat merugikan keuangan negara yang tidak sedikit.

Dari hasil audit Inspektorat Jenderal Kemenhub diketahui beberapa hal sebagai berikut, diantaranya pada pekerjaan supervisi pelebaran landas pacu ditemukan kelebihan perhituangan biaya langsung personil sebesar Rp 45.650.000, kemudian pada pekerjaan supervisi perpanjangan landas pacu ditemukan kelebihan perhituangan biaya langasung personil sebesar Rp 180.200.000 serta pada pekerjaan supervisi levelling landas pacu sebesar Rp 265.470.000 tidak dilaksanakan.

Menurut hasil audit tersebut, kondisi ini disebabkan karena beberapa faktor, diantaranya kurang profesaionalnya konsultan supervisi dalam pelaksanaan pekerjaan, kemudian lemahnya pengawasan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) dalam pelaksanaan pengendalian pekerjaan, serta kurangnya pemahaman dan kelalaian Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) dalam tertib administrasi keuangan. Hardi


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Komentar:
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerMembongkar Proyek Permai Grup (Bag 1), PT AJ Dapat Jatah Rp 35 M di Kementerian Perhubungan (119808)Komisi IX DPR RI dan Menteri Kesehatan Agar Meninjau Kembali Pembangunan Rumah Sakit Internasional (89867)Diduga Peras Pengusaha Toko Material dan Toko Emas, PPATK Diminta Audit Harta Pejabat KPP Pratama Ko (44964)SMPN 2 Pasar Kemis Butuh Ruang Kelas Baru (41709)PP Amanatul Ummah Tidak Penuhi Janjinya Pada Wali Murid (40242)Bayi Hasil Hubungan Gelap Dibuang di WC Sekitar Kabah ( Nestapa Pahlawan Devisa di Negeri Orang Bgn (36029)Tanah Milik H.Amiruddin Pase Jadi Ajang Kejahatan Koneksitas Hakim Dan Penyidik Kepolisian (34414)Perusahaan Martua Sitorus Ngemplang Pajak Rp 7,2 Triliun? (30832)Ibunda Ajeng Mamamia Dimejahijaukan (29773)Gurame PJTV Ajang Penyaluran Artis Penyanyi (22120)
Bedah JayaposMahasiswa Kresai dan Aliansi Pemuda Bantaeng Pertanyakan Kasus Korupsi di Butta ToaBantaeng, Jaya Pos Kasus dugaan korupsi yang terjadi di Kabupaten Bantaeng melibatkan nama-nama yang diduga ...


Oknum PNS Diduga Jadi Mafia ProyekPKL Bringinbendo Enggan Bongkar Lapak, Tuding Perintah Bongkar Bertendensi Bisnis (Bag 2)Sekdakab Bogor: Laporkan Proyek JanggalPekerjaan Jalan Beton PISEW Hancur Sebelum Kontrak BerakhirPembangunan Gedung Perindag Kab Sidoarjo Menyimpang, Dinas Tutup Mata (Bag 2)Pekerjaan Peningkatan Jalan Curug-Rawakalong Disorot WargaProyek IPLT Milliaran Rupiah Disinyalir Kurang Berkualitas
Laporan KhususPemkab Bogor Terapkan Sistem Online Dalam Pelaksanaan Tatakelola PemerintahanCibinong, Jaya Pos Memperoleh amanah menjadi Bupati Bogor, dengan luas wilayah 298.838,3 hektar dan ...


Kegiatan Pengelolaan dan Konservasi Waduk, Embung, Situ Serta Bangunan Penampung Air Lainnya TA 2016Pembangunan Jembatan Bolang Terus DikebutMenanti Perubahan Melalui Musorkab III KONI NatunaHUT PGRI, Guru Minta Pemerataan Tunjangan di Daerah 3T Natuna Dilirik Investor SingapuraWabup Natuna: Koperasi Perbatasan Harus DitingkatkanAkhir Pekan, Wabup Natuna Tinjau Proyek