Sabtu, 06 April 2013 - 07:48:01 WIB
NP dan S Dilaporkan ke Polda, Miliaran Dana Koperasi PT Askrindo Diacak-acak Dua Pengurus LamaKategori: Bedah Jaya Pos - Dibaca: 623 kali

Baca Juga:Industri Oli Palsu Di depan Mata, Kapolres Jakarta Pusat Bungkam, Ada Apa?Haknya Dikebiri Pengembang Nakal, Pemilik Rusun Minta Perlindungan Hukum Kepada Pemprov DKI JakartaD'Dragon Menyangkal Sediakan MirasBPMP2T Terima 300 Surat Pengaduan Dari Masyarakat

Jakarta, Jaya Pos

PT. Asuransi Kredit Indonesia (Askrindo) selama ini dikenal sebagai perusahaan plat merah yang kerap merugi. Namun untuk urusan korupsi, tetap saja berjalan. Sejumlah oknum di tubuh badan usaha milik negara (BUMN) ini mengeruk keuntungan dari keuangan negara yang dikelola perusahaan.

Belum lama terungkap pembobolan dana PT Askrindo sebesar Rp 442 miliar, kini ada lagi indikasi korupsi di perusahaan yang sekarang dipimpin Antonius Chandra S. Napitupulu itu. Bedanya, kasus baru ini diduga terjadi pada Koperasi Karyawan Asuransi PT Askrindo.

Dua pengurus inti Koperasi Karya­wan Askrindo periode 2008-2011, yakni NP dan S diduga kuat melakukan penggelapan dana koperasi miliaran rupiah. Keduanya sudah dilaporkan ke Polda Metro Jaya pada  21 Januari 2013 lalu dengan tuduhan penggelapan uang koperasi sebesar Rp 2.190.000.000.

Selama menjadi pengurus koperasi, NP dan S dengan leluasa mengacak-acak keuangan koperasi tanpa aturan. Sejumlah temuan yang mengindikasikan penyimpangan yang dilakukan kedua pria itu antara lain penggunaan uang koperasi melalui rekening pribadi NP dan S masing-masing Rp 425.000.000 dan Rp 896.576.350, pencairan cheque BSM nomor C 151932 senilai Rp 603.500.000 oleh S.

Kemudian penarikan uang tunai sebesar Rp 222.500.000 dan pencairan cheque sebesar Rp 1.664.020.000 oleh S, kerjasama Koperasi Karyawan Askrindo dengan PT. Usayana Utama dimana ada pinjaman yang disetor ke rekening pribadi NP sebesar Rp 400.000.000, penggunaan dana koperasi yang tidak jelas peruntukannya yang diperoleh dari selisih antara jumlah asset dengan jumlah kewajiban dan ekuitas sepanjang tahun 2008-2011 sebesar Rp 8.152.495.919.

Keduanya juga bertanggung jawab atas penggunaan dana yang berasal dari penarikan tunai kas dan bank dari tahun 2008-2011 dengan total Rp 4.674.670.886, penyetoran dana kas dan bank yang tidak jelas dari mana sumbernya dari tahun 2008-2011 dengan total Rp 2.066.165.000 dan kontribusi yang tidak jelas atas kerjasama Koperasi Karyawan Askrindo dengan pihak ketiga, salah satunya dengan PT Muko-Muko Maju Sejahtera.

Jaya Pos sudah mencoba melakukan konfirmasi kepada NP dan S, namun keduanya tidak memberikan keterangan. Demikian juga Direktur Utama PT Askrindo, Antonius Chandra S. Napitupulu. Pria yang mulai menjabat sejak Agustus 2011 tersebut juga belum bersedia memberikan penjelasan terkait skandal dana koperasi yang terjadi di perusahaan yang ia pimpin saat ini.

Pembobolan

Skandal korupsi di tubuh PT Askrindo bukan kali pertama. Pertengahan tahun 2012, majelis hakim Pengadilan Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta menjatuhkan vonis lima tahun penjara dan denda Rp 1 miliar subsider enam bulan kurungan kepada bekas Direktur Keuangan PT Askrindo Zulfan Lubis. Tidak hanya Zulfan, bekas petinggi Askrindo lain yakni Rene Setiawan bersama beberapa orang swasta juga diganjar hukuman. Mereka terbukti terlibat pembobolan dana PT Askrindo sebesar Rp 442 miliar.

Askrindo diduga melakukan investasi fiktif dalam bentuk repurchase agreement (repo), Kontrak Pengelolaan Dana (KPD), obligasi, dan reksadana di sejumlah manajer investasi dan perantara pedagang efek. Berdasarkan data Bapepam-LK, penempatan investasi tersebut dilakukan melalui lima perusahaan yakni PT Harvestindo Asset Management, PT Jakarta Investment, PT Reliance Asset Management, PT Batavia Prosperindo Financial Services, dan PT Jakarta Securities. red


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Website :
Komentar
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerMembongkar Proyek Permai Grup (Bag 1), PT AJ Dapat Jatah Rp 35 M di Kementerian Perhubungan (111970)Komisi IX DPR RI dan Menteri Kesehatan Agar Meninjau Kembali Pembangunan Rumah Sakit Internasional (80389)PP Amanatul Ummah Tidak Penuhi Janjinya Pada Wali Murid (10695)Masyarakat Tapanuli Tengah Demo Didepan Kantor KPK Minta Ketua KPK Tangkap Bonaran Situmeang (7156)Dilaporkan Ke KPK, Pejabat DKI Korupsi Tanah Rp 49 Miliar (6381)Sudah Tiga Jenderal Polisi Pembawa Gerbong Terbelit Kasus (5853)Harian JAYA POS (5679)Demo di Kantor Bupati Tapteng, Minta Bonaran Situmeang Segera Ditangkap (5368)Demo di Jakarta dan Tapteng Desak Tangkap Bonaran Situmeang (5358)Merasa Ditelantarkan Mawar Ungkap Kedekatannya Dengan Bupati Mappi (4638)
Bedah JayaposPencurian TBS di Afdeling VII Marak, PTPN V Diminta Tingkatkan PengamananKampar, Jaya Pos PTPN-V Persero merupakan salah satu badan usaha yang berada di bawah naungan Badan Usah ...


Judi Togel Marak Di Tapanuli Tengah, Agar Aman Diduga Oknum Polisi Terima UpetiPersediaan Obat Kemoteraphy di RS Persahabatan 2 Minggu KosongTerlantarkan Hingga Meninggal Dunia dan Gelapkan Hak Karyawannya, PT LIH Tidak BerperikemanusiaanHampir Dua Tahun Sebagai Tersangka Asun Belum DiadiliKasubdit III Direskrim Umum Poldasu Diduga Bekingi Bandar Togel Kota SiantarDugaan Penyelewengan Dana Hibah Rp 6 M Untuk Nelayan Tahap Pengumpulan DataPengawasan PU Binamarga Sulsel Disorot Pekerjaan Jalan Pekkae Barru Soppeng Acak-Acakan?
Laporan KhususMengenali Gejala Awal Penyakit JantungSehat, Jaya PosJantung adalah sebuah otot yang memompa darah ke seluruh tubuh. Dalam suatu serangan jantung ...


HUT HARIAN JAYA POS KE VI DI GHITTARI COTTAGE PUNCAK BOGORHUT HARIAN JAYA POS KE VI DI GHITTARI COTTAGE PUNCAK BOGORHUT Harian Jaya Pos KE-VIHUT Harian Jaya Pos KE-VI" Kabarkan Kebaikan dan Kesalehan Indonesia, Kritis Terhadap Kekeliruan dan Kesalahan Bangsa "Pemahaman Hukum Kontrak Bagi Aparatur Pemerintahan Sangat PentingOKI Akan Jadi Penopang Lumbung Pangan Nasional