Sabtu, 06 April 2013 - 07:48:01 WIB
NP dan S Dilaporkan ke Polda, Miliaran Dana Koperasi PT Askrindo Diacak-acak Dua Pengurus LamaKategori: Bedah Jaya Pos - Dibaca: 142 kali

Baca Juga:Industri Oli Palsu Di depan Mata, Kapolres Jakarta Pusat Bungkam, Ada Apa?Haknya Dikebiri Pengembang Nakal, Pemilik Rusun Minta Perlindungan Hukum Kepada Pemprov DKI JakartaD'Dragon Menyangkal Sediakan MirasBPMP2T Terima 300 Surat Pengaduan Dari Masyarakat

Jakarta, Jaya Pos

PT. Asuransi Kredit Indonesia (Askrindo) selama ini dikenal sebagai perusahaan plat merah yang kerap merugi. Namun untuk urusan korupsi, tetap saja berjalan. Sejumlah oknum di tubuh badan usaha milik negara (BUMN) ini mengeruk keuntungan dari keuangan negara yang dikelola perusahaan.

Belum lama terungkap pembobolan dana PT Askrindo sebesar Rp 442 miliar, kini ada lagi indikasi korupsi di perusahaan yang sekarang dipimpin Antonius Chandra S. Napitupulu itu. Bedanya, kasus baru ini diduga terjadi pada Koperasi Karyawan Asuransi PT Askrindo.

Dua pengurus inti Koperasi Karya­wan Askrindo periode 2008-2011, yakni NP dan S diduga kuat melakukan penggelapan dana koperasi miliaran rupiah. Keduanya sudah dilaporkan ke Polda Metro Jaya pada  21 Januari 2013 lalu dengan tuduhan penggelapan uang koperasi sebesar Rp 2.190.000.000.

Selama menjadi pengurus koperasi, NP dan S dengan leluasa mengacak-acak keuangan koperasi tanpa aturan. Sejumlah temuan yang mengindikasikan penyimpangan yang dilakukan kedua pria itu antara lain penggunaan uang koperasi melalui rekening pribadi NP dan S masing-masing Rp 425.000.000 dan Rp 896.576.350, pencairan cheque BSM nomor C 151932 senilai Rp 603.500.000 oleh S.

Kemudian penarikan uang tunai sebesar Rp 222.500.000 dan pencairan cheque sebesar Rp 1.664.020.000 oleh S, kerjasama Koperasi Karyawan Askrindo dengan PT. Usayana Utama dimana ada pinjaman yang disetor ke rekening pribadi NP sebesar Rp 400.000.000, penggunaan dana koperasi yang tidak jelas peruntukannya yang diperoleh dari selisih antara jumlah asset dengan jumlah kewajiban dan ekuitas sepanjang tahun 2008-2011 sebesar Rp 8.152.495.919.

Keduanya juga bertanggung jawab atas penggunaan dana yang berasal dari penarikan tunai kas dan bank dari tahun 2008-2011 dengan total Rp 4.674.670.886, penyetoran dana kas dan bank yang tidak jelas dari mana sumbernya dari tahun 2008-2011 dengan total Rp 2.066.165.000 dan kontribusi yang tidak jelas atas kerjasama Koperasi Karyawan Askrindo dengan pihak ketiga, salah satunya dengan PT Muko-Muko Maju Sejahtera.

Jaya Pos sudah mencoba melakukan konfirmasi kepada NP dan S, namun keduanya tidak memberikan keterangan. Demikian juga Direktur Utama PT Askrindo, Antonius Chandra S. Napitupulu. Pria yang mulai menjabat sejak Agustus 2011 tersebut juga belum bersedia memberikan penjelasan terkait skandal dana koperasi yang terjadi di perusahaan yang ia pimpin saat ini.

Pembobolan

Skandal korupsi di tubuh PT Askrindo bukan kali pertama. Pertengahan tahun 2012, majelis hakim Pengadilan Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta menjatuhkan vonis lima tahun penjara dan denda Rp 1 miliar subsider enam bulan kurungan kepada bekas Direktur Keuangan PT Askrindo Zulfan Lubis. Tidak hanya Zulfan, bekas petinggi Askrindo lain yakni Rene Setiawan bersama beberapa orang swasta juga diganjar hukuman. Mereka terbukti terlibat pembobolan dana PT Askrindo sebesar Rp 442 miliar.

Askrindo diduga melakukan investasi fiktif dalam bentuk repurchase agreement (repo), Kontrak Pengelolaan Dana (KPD), obligasi, dan reksadana di sejumlah manajer investasi dan perantara pedagang efek. Berdasarkan data Bapepam-LK, penempatan investasi tersebut dilakukan melalui lima perusahaan yakni PT Harvestindo Asset Management, PT Jakarta Investment, PT Reliance Asset Management, PT Batavia Prosperindo Financial Services, dan PT Jakarta Securities. red


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Komentar:
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerKejanggalan Pengadaan Barang dan Jasa di Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman Kab Sidoarjo Terciu (19684)Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kab Pasuruan, Realisasi Drainase di Desa Rejosari Kecamatan (13267)BPPT MoU Dengan Pemkab Natuna Kaji Pemanfaatan Teknologi Guna Mendukung Percepatan Pembangunan Dae (12661)Perselingkuhan Antar Kepsek Akhirnya Terbongkar (7807)Mandi Seperti Manusia Petugas Yakin Bonita Adalah Harimau 'Jadi-Jadian' (5169)Dua Siswa Kelas 3 SMKN Tutur Dikeluarkan, Disuruh Buat Pernyataan Pengunduran Diri (3705)PT IIGF Adakan Baksos di Desa Telajung (3507)Proyek KA di Sulsel Membawa Petaka, Danyon Zipur Jadi Tersangka (3336)Tujuh Komoditas Unggulan Dinas Perkebunan Propinsi Jawa Timur (2868)Sintong Gultom Bubarkan Rapat Banmus DPRD Setiran Bonaran Situmeang (2763)
Bedah JayaposDiduga Menyinggung Institusi TNI Kapolres Karawang DimutasiIsu yang berkembang menyebutkan kalau Kapolres Karawang di mutasi karena adanya rekaman video yang viral di ...


Telkom Manado Tutup Mata Tiang Melintang Di Jalan Trans Sulawesi TateliKomnas PAN Subang Gugat Sertifikat HGB PT.Central Georgente Nusantara6 Bulan Tidak Ditindaklanjuti Kejagung Koleksi Laporan Pengaduan?Poktan Penerima Program Kedelai Keluhkan Kualitas BenihPutusan Merasa Tidak Adil, Penggugat Curahkan Kemarahannya Pada HakimBantuan Keuangan Khusus Senilai Rp 2 M Jadi Ajang Bancakan (Bag 3)Bantuan Keuangan Khusus Senilai Rp 2 Milyar Jadi Ajang Bancakan (bag 2)
Laporan KhususAmbulans Hanura Siap Layani Kepentingan Warga ManadoManado, Jaya Pos Komitmen Partai Hati Nurani Rakyat Provinsi Sulawesi Utara dibawah kepemimpinan Ketua ...


Acara sosialisasi BHPRD TA 2018Study KomparasiKegiatan Ketahanan Pangan NasionalKegiatan Peningkatan Kapasitas TP-PKKPisah Sambut Dandim 0307/Tanah Datar, Sekaligus Penyambutan Komandan Secata B dan Ketua PA PadangpanJelang Ramadhan, Harga Bahan Pokok di Depok Masih Stabil Bupati Labuhanbatu Apresiasi Pelaksanaan Isra Mi'raj Yang Diprakarsai Oleh Kodim 0209/LB