Senin, 10 Juni 2013 - 05:23:26 WIB
PT. ALM (Sinar Mas Group) Ketapang Didemo Kategori: Kalimantan Barat - Dibaca: 414 kali

Baca Juga:Rokok Ilegal Marak Beredar di Makasar, Copot Kepala Bea Cukai MakassarWarga Perumahan GDC Demo Bank BIIAsep Saepudin Keluhkan Ambruknya Benteng Desa NeglasariPembangunan Jembatan Kali Gunting Kembali Gelontorkan Rp 7,5 M

Ketapang, Jaya Pos

PT. Agro Lestari Mandiri (Sinar Mas Group), sebuah perusahaan industri perkebunan kelapa sawit di Kecamatan Nanga Tayap, Kabupaten Ketapang, Provinsi Kalimantan Barat, kerap bermasalah dengan masyarakat.

Dari data historis Jaya Pos tentang perusahaan tersebut, beberapa kurun waktu terakhir telah terjadi beberapa kali unjuk rasa, baik oleh karyawan terkait tuntutan THR, maupun oleh masyarakat petani sawit terkait tidak layaknya kebun plasma yang dinilai belum layak untuk dikonversi serta permasalahan program CSR yang belum terlaksana.

Aksi unjuk rasa para petani sawit di PT Agro Lestari Mandiri (ALM) kembali memanas pada 4 Juni 2013. Puluhan masyarakat petani sawit mendatangi perusahaan menuntut dana talangan sebesar Rp 600 ribu tiap petani. Unjuk rasa tersebut dilakukan setelah sebelumya, (31/05), dilakukan audensi antara masyarakat dengan management PT. ALM di Hotel Aston Ketapang.

Salah satu anggota Koperasi Kayung Lestari Mandiri (KLM) yang bekerja sama dengan PT. ALM, Muin, kepada Jaya Pos menjelaskan, selama menjadi satgas kebun, dirinya mengetahui ada perjanjian yang pernah disosialisasikan pada awal pembukan kebun PT ALM kepada masya­rakat.

Menurutnya, pihak perusahaan berjanji akan melaksanakan program CSR, “namun selama perusahaan ini berjalan, program CSR tidak pernah dilaksanakan PT ALM”. Masyarakat menilai bahwa  PT ALM telah ingkar janji kepada masyarakat yang terdiri dari lima desa tersebut.

Di lain pihak, juru bicara Koperasi KLM, Abdul Satar menjelaskan, salah satu tuntutan masyarakat kepada PT Kayong Agro Lestari Mandiri adalah pembayaran dana talang dari pihak PT. ALM sebesar Rp 600 ribu tiap satu kepala rumah tangga. “Namun hal ini belum terlaksana dan masih menunggu hasil rapat di Jakarta,” terangnya.

Unjuk rasa yang dilakukan masyarakat tersebut berakhir setelah adanya kesepakatan yang ditandatangani beberapa pihak, di ataranya Koperasi KLM yang diketuai Petrus Asi, Management PT ALM diketuai H Sukirman, Kapolsek Nanga Tayap serta Muspika Kecamatan Nanga Tayap. Notulensi hasil kesepakatan tersebut berisi pengambilan keputusan terhadap tuntutan anggota koperasi ditunda, paling lama sepuluh hari atau sampai dengan tanggal 14 Juni 2013 dan akan dibahas dan difasilitasi Muspika.

Mengenai tuntutan koperasi tentang dana talangan sebesar Rp 600 ribu per KK, dan hal –hal lain seperti CSR dan pemberdayaan koperasi, akan dihadiri oleh management Jakarta minimal setingkat vice president.

Sementara pihak PT. ALM melalui H Sukirman saat ditemui di ruang kerjanya mengatakan akan berusaha menyelasaikan permasalahan tersebut. Lain lagi dengan Kadarudin, Spd yang merupakan bagian pengurus Koperasi Kayung Agro Lestari Mandiri, mengatakan apabila tuntutan ini tidak terpenuhi, maka pihaknya akan menutup dan menyegel PTALM hingga tuntutan mereka terpenuhi. “Atau silahkan angkat kaki dari desa  ini,” tegasnya. Sementara masyarakat lain berharap agar hal tersebut tidak sampai terjadi. Tim


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Komentar:
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerKejanggalan Pengadaan Barang dan Jasa di Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman Kab Sidoarjo Terciu (19681)Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kab Pasuruan, Realisasi Drainase di Desa Rejosari Kecamatan (13267)BPPT MoU Dengan Pemkab Natuna Kaji Pemanfaatan Teknologi Guna Mendukung Percepatan Pembangunan Dae (12661)Perselingkuhan Antar Kepsek Akhirnya Terbongkar (7807)Mandi Seperti Manusia Petugas Yakin Bonita Adalah Harimau 'Jadi-Jadian' (5169)Dua Siswa Kelas 3 SMKN Tutur Dikeluarkan, Disuruh Buat Pernyataan Pengunduran Diri (3705)PT IIGF Adakan Baksos di Desa Telajung (3507)Proyek KA di Sulsel Membawa Petaka, Danyon Zipur Jadi Tersangka (3336)Tujuh Komoditas Unggulan Dinas Perkebunan Propinsi Jawa Timur (2868)Sintong Gultom Bubarkan Rapat Banmus DPRD Setiran Bonaran Situmeang (2763)
Bedah JayaposDiduga Menyinggung Institusi TNI Kapolres Karawang DimutasiIsu yang berkembang menyebutkan kalau Kapolres Karawang di mutasi karena adanya rekaman video yang viral di ...


Telkom Manado Tutup Mata Tiang Melintang Di Jalan Trans Sulawesi TateliKomnas PAN Subang Gugat Sertifikat HGB PT.Central Georgente Nusantara6 Bulan Tidak Ditindaklanjuti Kejagung Koleksi Laporan Pengaduan?Poktan Penerima Program Kedelai Keluhkan Kualitas BenihPutusan Merasa Tidak Adil, Penggugat Curahkan Kemarahannya Pada HakimBantuan Keuangan Khusus Senilai Rp 2 M Jadi Ajang Bancakan (Bag 3)Bantuan Keuangan Khusus Senilai Rp 2 Milyar Jadi Ajang Bancakan (bag 2)
Laporan KhususAmbulans Hanura Siap Layani Kepentingan Warga ManadoManado, Jaya Pos Komitmen Partai Hati Nurani Rakyat Provinsi Sulawesi Utara dibawah kepemimpinan Ketua ...


Acara sosialisasi BHPRD TA 2018Study KomparasiKegiatan Ketahanan Pangan NasionalKegiatan Peningkatan Kapasitas TP-PKKPisah Sambut Dandim 0307/Tanah Datar, Sekaligus Penyambutan Komandan Secata B dan Ketua PA PadangpanJelang Ramadhan, Harga Bahan Pokok di Depok Masih Stabil Bupati Labuhanbatu Apresiasi Pelaksanaan Isra Mi'raj Yang Diprakarsai Oleh Kodim 0209/LB