Kamis, 20 Juni 2013 - 08:39:07 WIB
PP Amanatul Ummah Tidak Penuhi Janjinya Pada Wali MuridKategori: Pendidikan - Dibaca: 171 kali

Baca Juga:Pemeliharaan Jalan Jadi Saksi Bisu Ajang Korupsi BBPJN V JatimKLH Himbau Segera Fungsikan Blower Pembakaran Sampah Medic RSUDPerhutani dan PGN Tanami Hutan Wisata HambalangDiklat Pra-Latsarmil Kader PPM Markas Ranting Setiabudi Digelar

Surabaya, Jaya Pos

Pada era ini telah tumbuh kesadaran di masyarakat tentang pentingnya pendidikan, bahkan bagi masyarakat yang secara ekonomi mampu sampai rela untuk mengeluarkan biaya jutaan rupiah untuk mendapatkan fasilitas dan pendidikan yang exclusive seperti yang diselenggarakan di Pondok Pesantren Amanatul Ummah di Kecamatan Pacet Mojokerto dan berkantor di Jln Siwalan Kerto Utara  Surabaya.

Di pondok pesantren ini menyelenggarakan pendidikan untuk program pendidikan MTS, dan ALIYAH yang bertempat di Pacet Mojokerto. Tetapi yang istimewa di  menyelenggarakan program pendidikan yang dinamakan / diberi lebel axelerasi dan exelent artinya program axelerasi ini siswa dapat mempersingkat waktu tempuh pendidikanya untuk tingkat aliyah/ setingkat SLTA dan MTS / setingkat SLTP yang seharusnya 3 tahun dijanjikan dengan bersekolah/ mondok di pondok ini semua itu dapat ditempuh hanya 2 tahun saja, inilah program yang digembar –gemborkan untuk menarik minat peserta didik agar mau dan berminat menjadi siswa di pondok ini.

Perlu diketahui, untuk dapat masuk dan diterima berse­kolah di pondok ini masyarakat haruslah membayar hingga jutaan rupiah dan dikenakan biaya per bulan Rp 1,1 juta untuk MTS dan di atas itu untuk Aliyah ini dikenakan biaya sebesar Rp 1,8  juta per bulan. Untuk pendaftaranya dikenakan biaya Rp 4 juta.

Menurut pengasuh ponpes, biaya tersebut sangatlah murah dibandingkan dengan lembaga pendidikan lain yang menyelenggarakan progam pendidikan axelerasi dan exelen. Padahal, menurut wali murid yang dimintai keterangan oleh wartawan Jaya Pos biaya segitu sangatlah mahal dikerenakan tidak sesuai dengan janji yang diberikan kepada wali murid yaitu lulus dalam 2 tahun.

Kepada Wartawan Jaya Pos, pengurus PP Amanatul Ummah mengatakan bahwa terjadinya perubahan kelulusan dari 2 tahun menjadi 3 tahun dikarenakan ada perubahan Per­men No 3 tahun 2013 tentang Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) yang meningkatkan kualitas IQ seorang siswa haruslah mencapai 130.dan lulus ujian pshichologi.

Sementara wali murid yang menceritaklan kepada Jaya Pos tentang pengingkaran janji oleh PP Amanatul Ummah ini sangatlah merugikan wali murid dan jelas sangat merugikan pihak siswa dan wali murid karena menurtnya sejak awal dia menyekolahkan anaknya di sini demi untuk mempercepat waktu tempuh pendidikanya  dan bila sama –sama butuh waktu 3 tahun tidaklah perlu dia menyekolahkan anaknya di PP ini apalagi harus mengeluarkan sampai jutaan rupiah dalam setiap bulanya.

DR KH Asep Syaifullah, pengasuh PP mengatakan, lembaganya terpaksa tidak bias memenuhi janjinya karena ada regulasi baru terkait dengan program pendidikan yang dijalankanya ini juga terjadi di seluruh Indonesia. Di Jawa Timur ada beberapa sekolah yang menjalankan program axelerasi ini antara lain di SMA 1 Surabaya dan SMA 1 Sidoarjo.

Menurut Ustad Zakaria, seharusnya pemerintah menunggu tahun ajaran baru untuk mengeluarkan regulasi baru yang berimplikasi pada peserta didik dan diberlakukan bagi peserta didik baru. Drs Zainal Abidin ST


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Komentar:
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerDinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kab Pasuruan, Realisasi Drainase di Desa Rejosari Kecamatan (4500)Proyek KA di Sulsel Membawa Petaka, Danyon Zipur Jadi Tersangka (2989)Komentari Kasus e-KTP, Andar: Abraham Samad Itu 'Omdo' (1659)Pandangan Umum Fraksi PDIP, PAN, dan RNB Terhadap Nota Keuangan dan Raperda APBD Kota Depok TA 2018 (1080)PT IIGF Adakan Baksos di Desa Telajung (604)PT Jembatan Nusantara Melakukan Pembohongan Terhadap Pelamar Pekerjaan (441)Proyek Jalan Siduk-Ketapang Rp 27 M Diduga Bermasalah (328)Wujud Sinergitas TNI Polri, Polsek Wates Makan bersama dengan 70 Anggota TNI (283)Diabetes, Ancaman Yang Harus Diwaspadai (273)Ratusan Pekarya KSO Demo PT BBP (238)
Bedah JayaposBendungan Karalloe Senilai 518 M Tidak Selesai PPK dan Kontraktor Enggan KomentarMakassar, Jaya Pos Mega proyek konstruksi pembangunan Bendungan Karalloe, yang menelan anggaran sebesar Rp ...


Tangani Sengketa Tanah Damang Tewah Turun LapanganPT EBB Supply Puluhan Ribu Ton Solar Perhari ke Penambang di Sei KahayanRehab Sekolah Di Pandeglang Diduga Rawan PenyimpanganBPN Maros Akan Panggil Pemilik Sertifikat Ganda Pada Lahan Proyek Mamminasata Pekerjaan Jalan Pasirkadu-Perdana Dikeluhkan WargaPT. MAJI Diduga Serobot Lahan Kelompok Tani Karya MandiriPeningkatan Jalan Kebonagung Kemangsen Menyimpang
Laporan KhususMemperkenalkan Lebih Dini Budaya Batak Pada Anak-Anak Melalui Natal STM SarohaJakarta, Jaya Pos Perayaan Natal Parsahutaon STM Saroha Kedaung Kali Mati Jakarta Barat, Sabtu (9/12/2017) ...


Waiting List Keberangkatan Jamaah Haji Kabupaten Ciamis Sudah Mencapai 2030Menggali Monumen Quo Lijn, Tim Pusat Sejarah Kepolisian Melakukan PenelitianSiapkan Aparatur Transportasi Handal, Padang Panjang Teken MoU dengan STTDPemkab Mukomuko Memperingati Maulid Nabi Mudammad SAW 1439 H/2017 MImbau Pemkab/Pemkot Ingatkan Masyarakat Lakukan Pencegahan KebakaranPengembangan Pemasaran Melalui OnlinePublikasi Kinerja Setda Kabupaten Bogor Semester II Tahun 2017