Senin, 15 Juli 2013 - 08:39:00 WIB
Pemerintah Kota Keluarkan Surat Edaran, Pengusaha Rumah Karaoke GamangKategori: Depok - Dibaca: 8 kali

Baca Juga:Gading Helmizar, Wartawan dan Ketua FKWMB WafatPPK Tidak Becus, 3 Proyek Bernilai Rp 19 M Gagal Konstruksi di BBWS Bengawan SoloPT SJM Ketapang Diduga Balak Hutan LindungSpeksi yang Diurus Oknum di Dinas Perhubungan Kota Medan Diduga Palsu

Depok, Jaya Pos

Pemerintah Kota (Pemkot) Depok layangkan Surat Edaran (SE) terkait penutupan tempat hiburan malam, termasuk rumah bernyanyi atau rumah karaoke, selama bulan Ramadan.

Hal itu ditanggapi beragam oleh manajemen rumah karaoke. Namun, mereka enggan mengambil resiko melawan edaran pemerintah. Sekalipun mereka harus bertanggung jawab terhadap nasib karyawannya.

Menurut Manager Venus Depok, Dwi P, ia tidak harus menutup operasi rumah bernyanyi ini selama puasa. Tetapi hanya tutup pada H-2 sebelum puasa, dan h+1 puasa. Dan ditutup kembali pada h-2 lebaran dan h+3 lebaran. “Edaran hanya membahas pembatasan jam operasional saja. Buka setalah magrib dan tutup pukul 00.00 WIB,” katanya.

Dwi mengatakan, Venus akan mematuhi imbauan tersebut. Menurut dia, dengan pembatasan jam operasional saja tentu saja mengurangi pendapatan. “Tapi kita tetap harus mematuhi,” katanya.

Sementara itu, Manajer Inul Vista Depok Maria Magaretha mengaku tak bisa berkomentar apapun. Karena, pihaknya juga tidak bisa melanggar surat edaran tersebut. Padahal, tempat karaoke tersebut juga harus tetap menggaji karyawan. “Saya sudah tak bisa komentar, bagaimana mau komentar, sudah no comment saja,” kata dia.

Dikatakannya, kondisi setiap puasa sama saja. Tempat karaoke selalu diminta untuk tutup selama satu bulan. Dan baru buka setelah hari raya. Hal itu dimaksudkan agar konsentrasi umat muslim tidak terganggu.

Menurut Maria, ini bagian dari konsekuensi yang harus diterima pengelola tempat karaoke. “Surat edaran selalu sama setiap tahun. Karena itu adalah keadaan yang harus diterima para pebisnis hiburan di Depok,” katanya.

Maria terpaksa meliburkan 18 karyawannya selama puasa. Namun, pengelola juga tetap harus membayar tunjangan hari raya (THR). “Ya no commentlah. Kita ikuti saja aturan mainnya,” tegasnya sekali lagi.

Kepala Dinas Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Depok, Gandara Budiana mengatakan, seluruh tempat karaoke diminta untuk tutup sementara sesuai dengan surat edaran yang telah dilayangkan Pemerintah Kota Depok. “Itu edaran langsung dari walikota dan sudah disampaikan ke kecamatan dan kelurahan,” katanya.

Gandara mengatakan, surat tersebut sudah dilayangkan ke semua tempat hiburan tanpa terkecuali karaoke walaupun tempat itu hanya untuk hiburan bernyanyi saja. Penutupan harus dilakukan sepanjang puasa namun dimulai tiga hari sebelum puasa dan berakhir tiga hari setelah lebaran.

Aturan itu sudah sesuai dengan Peraturan Daerah Kota Depok Nomor 16 tahun 2-12 tentang Pembinaan dan Pengawasan Ketertiban Umum. Namun dia mengakui ada beberapa tempat karaoke yang tidak mematuhi aturan itu. “Ada dua tempat karaoke yang tetap buka seperti biasa dan tidak mengindahkan surat himbauan,” katanya.

Terpisah, Kepala Keamanan dan Ketertiban Umum Satpol PP Kota Depok Welman Naipospos mengatakan, pihaknya mengerti jika banyak karyawan harus diliburkan karenanya. Namun imbauan itu harus tetap dilakukan karena sudah menjadi instruksi walikota. “Kita sudah mendatangi lokasi yang masih buka tiga hari sebelum puasa dan menghimbau pengusaha agar mematuhi aturan untuk menghormati bulan puasa,” ucapnya. Joko Warihnyo


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Komentar:
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerDinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kab Pasuruan, Realisasi Drainase di Desa Rejosari Kecamatan (4662)Proyek KA di Sulsel Membawa Petaka, Danyon Zipur Jadi Tersangka (2990)Komentari Kasus e-KTP, Andar: Abraham Samad Itu 'Omdo' (1659)Pandangan Umum Fraksi PDIP, PAN, dan RNB Terhadap Nota Keuangan dan Raperda APBD Kota Depok TA 2018 (1085)PT IIGF Adakan Baksos di Desa Telajung (605)Sutadi SH dan Oknum Polres Ketapang Diduga Bobol Rumah Walet Milik Akim (515)PT Jembatan Nusantara Melakukan Pembohongan Terhadap Pelamar Pekerjaan (464)Proyek Jalan Siduk-Ketapang Rp 27 M Diduga Bermasalah (336)Diabetes, Ancaman Yang Harus Diwaspadai (295)Sintong Gultom Bubarkan Rapat Banmus DPRD Setiran Bonaran Situmeang (288)
Bedah JayaposAPBDes Katimoho Terindikasi DikorupsiGresik, Jaya Pos APBDes Desa Katimoho Kecamatan Kedamean Kabupaten Gresik Jawa Timur jadi sorotan. Pasalnya ...


Bendungan Karalloe Senilai 518 M Tidak Selesai PPK dan Kontraktor Enggan KomentarTangani Sengketa Tanah Damang Tewah Turun LapanganPT EBB Supply Puluhan Ribu Ton Solar Perhari ke Penambang di Sei KahayanRehab Sekolah Di Pandeglang Diduga Rawan PenyimpanganBPN Maros Akan Panggil Pemilik Sertifikat Ganda Pada Lahan Proyek Mamminasata Pekerjaan Jalan Pasirkadu-Perdana Dikeluhkan WargaPT. MAJI Diduga Serobot Lahan Kelompok Tani Karya Mandiri
Laporan KhususDinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Perikanan Depok Gelar Workshop B2SADepok, Jaya Pos Dinas Ketahanan Pangan Pertanian dan Perikanan Kota Depok mengelar acara Workshop penyusunan ...


Memperkenalkan Lebih Dini Budaya Batak Pada Anak-Anak Melalui Natal STM SarohaWaiting List Keberangkatan Jamaah Haji Kabupaten Ciamis Sudah Mencapai 2030Menggali Monumen Quo Lijn, Tim Pusat Sejarah Kepolisian Melakukan PenelitianSiapkan Aparatur Transportasi Handal, Padang Panjang Teken MoU dengan STTDPemkab Mukomuko Memperingati Maulid Nabi Mudammad SAW 1439 H/2017 MImbau Pemkab/Pemkot Ingatkan Masyarakat Lakukan Pencegahan KebakaranPengembangan Pemasaran Melalui Online